Jangan Diabaikan, Kenali Gejalanya Bisa Jadi Anda Alami Long COVID

·Bacaan 3 menit

VIVA – Sejak merebaknya virus corona, orang-orang telah berjuang melawan serangkaian komplikasi - baik fisik maupun mental. Dari daftar gejala yang terus berkembang hingga munculnya varian baru hingga peningkatan jumlah komplikasi pasca COVID-19, dan itu adalah masalah baru.

Long COVID terjadi pada orang yang terus mengalami gejala COVID-19 setelah sembuh dari penyakit dan dinyatakan negatif. Konon, orang yang menderita komplikasi pasca-COVID disebut long hauler.

Karena infeksi COVID-19 yang parah, mereka mengalami beberapa kerusakan permanen pada paru-paru, jantung, ginjal, atau otak mereka atau terus mengalami gejala yang menetap meskipun tidak ada kerusakan yang terdeteksi pada organ-organ ini.

Gejala umum Long COVID, sesuai penelitian

Kebanyakan orang yang tertular virus SARs-COV-2 tidak menunjukkan gejala atau mengalami penyakit ringan hingga sedang. Gejala cenderung mereda dalam waktu 2-3 minggu setelah timbulnya gejala.

Namun, beberapa orang, bahkan setelah dites negatif untuk virus, terus mengalami gejala yang menetap selama lebih dari 4 minggu dan seterusnya. Dengan mengingat semua ini, kelompok studi Therapies for long COVID (TLC), di University of Birmingham di Inggris, telah menghasilkan prediktor tertentu dari Long COVID.

Kelompok studi melihat ke 27 studi yang diterbitkan sebelumnya tentang Long COVID untuk mencari tahu tentang gejala yang paling umum dan juga untuk mempelajari beberapa kemungkinan indikator risiko jangka panjang.

Tim peneliti menemukan bahwa kelelahan, kesulitan bernapas, nyeri otot, nyeri sendi, sakit kepala, dan perubahan indera penciuman dan perasa adalah beberapa gejala yang paling umum selama penyakit.

Selain itu, mereka juga mengetahui bahwa pasien mengalami gangguan tidur dan masalah kognitif seperti ketidakmampuan untuk fokus, masalah dengan ingatan, dll.

Apakah ada tanda-tanda yang memprediksi risiko Long COVID

Selain mempelajari gejala umum dari Long COVID, para peneliti juga menemukan faktor-faktor yang meningkatkan risiko risiko jangka panjang pada pasien. Menurut para ilmuwan, ada prediktor tertentu yang dapat membantu mengevaluasi risiko Anda terkena Long COVID.

Studi ini menemukan bahwa sementara infeksi COVID-19 ringan tidak memicu terjadinya penyakit yang berkepanjangan, dirawat di rumah sakit saat timbulnya gejala atau membutuhkan dukungan oksigen dikaitkan dengan peningkatan risiko COVID yang lama.

Selain itu, satu penelitian juga menemukan bahwa orang yang mengalami lebih dari lima gejala selama minggu pertama sakit memiliki kemungkinan lebih besar untuk mengalami komplikasi jangka panjang.

Beberapa faktor lain yang bisa menjadi prediktor Long COVID adalah usia yang lebih tua, perempuan, dan memiliki kondisi kesehatan yang sudah ada sebelumnya, sesuai penelitian.

Dapatkah vaksin mengurangi dampak Long COVID?

Mendapatkan vaksin COVID-19 tidak membuat Anda sepenuhnya kebal terhadap virus. Namun, itu dapat meminimalkan risiko penyakit parah. Vaksin memberi Anda tingkat perlindungan tertentu terhadap penyakit dan mengurangi risiko rawat inap.

Namun, masih ada risiko tertular virus dan meskipun kemungkinannya sangat rendah, gejala COVID-19 yang berkepanjangan masih sangat mungkin terjadi.

Perawatan pasca-COVID

Pengujian negatif untuk virus tidak berarti Anda semua baik-baik saja. Itu hanya menunjukkan bahwa pertempuran itu setengah dimenangkan. Gejala COVID dapat bertahan lama setelah dites negatif untuk virus. Fase pemulihan sangat penting karena membutuhkan perawatan intensif.

Ikuti diet sehat dan terus berpartisipasi dalam olahraga ringan. Sementara karena kelelahan yang terus-menerus, mungkin sulit untuk menempuh jalan Anda, tetapi jangan menjalani kehidupan yang tidak banyak bergerak. Tetap terhidrasi dan makan makanan kaya nutrisi yang dapat memberi Anda energi yang cukup. Lanjutkan memantau gejala Anda dan tetap berhubungan dengan dokter Anda.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel