Kenali Gejala Kekurangan Vitamin B12, Mirip dengan Demensia

·Bacaan 3 menit

VIVAVitamin B12, juga dikenal sebagai cobalamin, adalah vitamin yang larut dalam air yang diperlukan untuk pembentukan darah dan fungsi sistem saraf. Masalah dengan vitamin ini adalah tubuh kita tidak dapat memproduksinya, sehingga harus bergantung pada sumber makanan dan suplemen untuk itu.

Kekurangan vitamin B12 adalah umum di kalangan vegetarian dan vegan karena mineral ini tidak ditemukan dalam produk makanan nabati. Studi menunjukkan bahwa hingga 80-90 persen vegan dan vegetarian kekurangan vitamin B12.

Gangguan ini berdampak pada tubuh manusia dalam beberapa cara. Mulai dari menyebabkan anemia defisiensi vitamin hingga menopang sistem saraf pusat.

Banyak kali gejala kekurangan vitamin B12 dikacaukan dengan demensia karena tanda-tanda yang tumpang tindih. Hal ini menyebabkan pengobatan yang salah atau tertunda. Berikut adalah empat tanda demensia yang mirip dengan defisiensi B12.

1. Bingung

Vitamin B12 juga bertanggung jawab untuk membuat sel darah sehat, yang membawa oksigen ke berbagai bagian tubuh. Kekurangan sel darah merah akan mengurangi suplai oksigen di otak yang menyebabkan kebingungan. Beberapa orang bahkan mungkin merasa pusing dari waktu ke waktu.

2.Depresi

Studi menunjukkan bahwa kadar homosistein yang tinggi yang disebabkan oleh kadar B12 yang rendah dapat mengganggu beberapa jaringan otak. Ini menyebabkan gangguan pada sinyal otak Anda, yang menyebabkan perubahan suasana hati dan bahkan depresi. Studi menunjukkan bahwa kondisi ini reversibel dengan mengonsumsi suplemen vitamin B12.

3.Konsentrasi yang buruk

Jika Anda telah memperhatikan perubahan tingkat konsentrasi Anda akhir-akhir ini, maka buatlah diri Anda didiagnosis memiliki tingkat Vitamin B12 yang rendah. Konsentrasi yang buruk adalah tanda khas dari kekurangan nutrisi yang disebabkan oleh kurangnya jumlah oksigen yang cukup di otak dan gangguan pada jaringan otak.

4.Pelupa

Kesulitan menemukan kata yang tepat saat berbicara atau sering melupakan sesuatu setelah menyimpannya di suatu tempat adalah gejala umum kekurangan vitamin B12 serta demensia. Gejalanya bisa jangka panjang atau jangka pendek, tergantung pada kompleksitas situasi Anda.

Penyebab defisiensi B12

Ada dua penyebab utama defisiensi B12- anemia pernisiosa dan diet. Dalam kasus pertama, sistem kekebalan Anda menghancurkan sel-sel sehat di perut Anda, mencegah tubuh Anda menyerap vitamin dari suplemen dan makanan yang Anda konsumsi.

Yang kedua disebabkan karena kurangnya asupan Vitamin B12 melalui makanan. Bisa jadi karena Anda tidak cukup makan makanan kaya vitamin B12 atau Anda seorang vegan atau vegetarian.

Berapa banyak Vitamin B12 yang harus dikonsumsi?

Jumlah vitamin B12 yang Anda butuhkan dalam sehari bervariasi dari usia. Jumlah rata-rata harian yang direkomendasikan, diukur dalam mikrogram (mcg) adalah:

Anak-anak usia 4-8 tahun: 1,2 mcg

Anak-anak usia 9-13 tahun: 1,8 mcg

Remaja usia 14-18: 2,4 mcg

Dewasa: 2,4 mcg

Wanita hamil dan menyusui: 2,6 mcg per hari jika hamil dan 2,8 mcg per hari jika menyusui.

Kapan harus ke dokter?

Seiring dengan gejala yang disebutkan di atas, jika kulit Anda terlihat pucat, Anda merasa lemah, ada perubahan mobilitas dan Anda sering merasa sesak napas, maka jangan buang waktu untuk menjadwalkan janji dengan dokter.

Dokter Anda mungkin menyarankan untuk melakukan tes darah untuk mendiagnosis kemungkinan kekurangan vitamin B12. Berdasarkan laporan dia akan menyarankan perubahan dalam diet atau akan meresepkan suplemen yang sesuai.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel