Kenali Hubungan COVID-19 dengan Aspergillosis Paru, Seberapa Bahaya

·Bacaan 2 menit

VIVA – Pada gelombang kedua pandemi COVID-19, sejumlah infeksi virus dan jamur serta reaksi alergi juga muncul sebagai perhatian utama. Saat ini, ketika tingkat stres sudah tinggi, laporan berita tentang infeksi jamur di antara pasien COVID-19 hanya meningkatkan kekhawatiran.

Dan kini, Aspergillosis Paru juga sedang ramai diperbincangkan. Pertama-tama, kita harus memahami infeksi dan reaksi alergi yang terjadi di antara pasien yang terinfeksi COVID-19 ini daripada hanya menghubungkan mereka dengan virus.

“Kapasitas paru-paru yang terganggu dapat menyebabkan sejumlah reaksi alergi, infeksi virus, infeksi jamur, dan lainnya. Sejauh menyangkut COVID-19, dalam kasus yang parah, infeksi itu sendiri berpotensi merusak paru-paru dan fungsinya. Oleh karena itu, pasien tersebut menjadi rentan terhadap banyak infeksi lain dan mereka harus lebih berhati-hati,” kata Dr Shiba Kalyan Biswal, konsultan, Kedokteran Paru, Rumah Sakit Narayana, Gurugram dikutip dari IndianExpress.

Apa itu Aspergillosis Paru?

Aspergillosis paru adalah reaksi alergi yang disebabkan oleh spesies Aspergillus (Aspergillus Fumigatus). Penyakit dapat menyebabkan kerusakan lebih lanjut tergantung pada tingkat keparahan penyakit yang sudah ada sebelumnya pada pasien.

Apabila tidak diobati tepat waktu atau tidak diobati, itu dapat bermanifestasi menjadi sejumlah kondisi pernapasan lainnya. Aspergillosis paru dapat muncul sebagai rasa sakit yang sering di dada, demam, batuk dengan darah dll, kesulitan bernapas.

Biasanya terlihat di antara

- Pasien yang lama tinggal di ICU
- Pasien yang kronis
- Pasien yang menjalani prosedur transplantasi organ
- Perawatan jangka panjang dengan steroid

Hubungan COVID-19 dan Aspergillosis Paru

Steroid diberikan kepada pasien COVID-19 yang sakit kritis. Beberapa dari pasien ini juga telah lama tinggal di ICU.

Pengobatan Aspergillosis Paru

Aspergillosis paru mencari diagnosis dan intervensi dini. Obat antijamur dapat diresepkan dan dalam kasus yang parah, mungkin memerlukan intervensi bedah juga. Awalnya, beberapa pemeriksaan seperti CT dada dan tes darah dilakukan, dan pengobatan diputuskan.

Aspergillosis paru dapat diobati, meskipun kerusakan sisa yang disebabkan oleh paru-paru tidak dapat dipulihkan sepenuhnya. Perawatan perlu diberikan untuk melindungi kapasitas paru-paru yang ada.

“Oleh karena itu, alih-alih mengaitkan Aspergillosis paru dengan COVID-19 dan memicu rasa takut di antara pasien, orang harus dididik dalam hal ini. Aspergillosis paru sudah ada jauh sebelum COVID-19 datang, seperti halnya immunocompromised lainnya, pasien yang menjalani pengobatan COVID-19 yang parah rentan terhadap infeksi ini. COVID-19 tidak memiliki hubungan langsung dengan Aspergillosis Paru. Ini bukan tentang COVID-19, melainkan kapasitas paru-paru dan mekanisme pertahanan tubuh yang dikompromikan,” tutur Dr Biswal.