Kenali Post Holiday Blues atau Kesedihan Pascaliburan, Apa Saja Tandanya?

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Sebagian besar orang liburan untuk menghilangkan penat dan berharap semangat lagi untuk melakukan aktivitas sehari-hari. Namun, ada juga orang yang mengalami post holiday blues atau kesedihan pascaliburan. Anda akan merasakan kecemasan dan kesedihan setelah berlibur.

Seorang psikolog klinis, Dr Sabrina Romanoff PsyD, menjelaskan, liburan bisa menjadi periode kesepian dan menyedihkan yang berkepanjangan. Sepanjang liburan, orang tersebut emosinya bisa meningkat.

"Terkadang emosi sulit diatur. Sudah umum setelah orang mengalami semua kehebohan akan mengalami kekecewaan atau apa yang disebut beberapa orang sebagai 'kesedihan pasca-liburan'. Biasanya sedih pascaliburan ini tidak bertahan lama, kebanyakan orang 'kembali normal' setelah beberapa saat," kata Romanoff dilansir Very Well Mind.

Anda yang mengalami post holiday blues akan merasa cemas, tidak termotivasi, suasana hati yang buruk, mudah tersinggung, merasa stres, depresi, mengalami insomnia, khawatir dengan uang serta merenung yang berlebihan.

Kekosongan atau Hampa

Anda mungkin bertanya-tanya mengapa Anda merasa kosong atau hampa. Berbagai alasan termasuk kelelahan dapat menyebabkannya. Lagi pula, musim liburan adalah waktu yang hiruk pikuk. Anda mungkin memiliki tanggung jawab tambahan seperti memasak atau pekerjaan rumah lainnya.

Kecewa setelah Emosi Ekstrem

Perasaan kecewa setelah liburan mungkin hanya pemulihan dari emosi positif yang intens. Misalnya, Anda mungkin merasakan kegembiraan dan kebahagiaan yang luar biasa melihat teman dan keluarga Anda.

"Berkumpul kembali dengan kerabat yang lebih tua yang Anda jauhi selama pandemi mungkin sangat menyenangkan. Meskipun tampaknya kontra-intuitif, Anda mungkin merasa down sekarang karena emosi Anda mengatur dan menyesuaikan kembali," ujar Romanoff.

Kesepian

Anda mungkin merasa sangat terisolasi dan sendirian selama liburan. Mungkin Anda harus bekerja berjam-jam, tidak bisa bepergian atau memilih untuk menyendiri. Bagi mereka yang merasa kesepian selama musim liburan atau setelahnya, psikolog menyarankan untuk menumbuhkan rasa syukur dan bersikap baik pada diri sendiri.

Tertekan

Alasan lain merasakan kesedihan pasca-liburan adalah Anda sedang stres. Jika Anda bepergian untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama, logistik bisa membuat segalanya menjadi lebih rumit. Bersiap-siap untuk dan kembali dari perjalanan panjang dengan mobil atau penerbangan cukup sulit.

Selain itu, taturan yang selalu berubah dalam perjalanan entah itu tentang masa karantina, persyaratan vaksin, dan tes PCR atau antigen mungkin telah ditambahkan ke daftar tugas Anda dan rasa kewalahan.

Setelah banyaknya rangsangan, kembalinya ke kenyataan mungkin membuat Anda harus mengejar ketinggalan lebih banyak lagi. Dengan demikian, stres berlanjut. Meskipun Anda mungkin menikmati waktu liburan, msalah tersebut mengganggu rutinitas Anda dan Anda benar-benar kurang istirahat.

Kehilangan

Jika Anda dekat dengan keluarga Anda dan tidak lagi, Anda mungkin merasa kecewa sekaligus kehilangan. Ingatlah bahwa emosi selama dan setelah periode liburan mungkin sangat meningkat. Jika orang yang dicintai baru saja meninggal, Anda mungkin sedih dan berduka.

Infografis 5 Tips Liburan Aman Saat Pandemi.

Infografis 5 Tips Liburan Aman Saat Pandemi. (Liputan6.com/Trieyasni)
Infografis 5 Tips Liburan Aman Saat Pandemi. (Liputan6.com/Trieyasni)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel