Kenali Reaksi dan Efek Samping Usai Mendapat Vaksinasi COVID-19

Rochimawati
·Bacaan 4 menit

VIVA – Jutaan orang telah divaksinasi COVID-19 sekarang. Namun, kegembiraan awal yang menandai kedatangan vaksin COVID-19 kini telah diredam oleh berita tentang efek samping dan kemungkinan mengalami alergi, reaksi parah dengan suntikan.

Patut dicatat bahwa alergi vaksin dan reaksi parah jarang terlihat, bahkan jika pada kasus yang lebih jarang, menderita reaksi alergi atau anafilaksis dari vaksin COVID-19 bisa sangat mengerikan untuk ditangani.

Dalam beberapa kasus, bahkan dapat menyebabkan kematian. Penemuan efek samping kini telah memaksa banyak orang mempertanyakan apakah akan menerima vaksin COVID-19 atau tidak.

Sejauh ini, hanya sedikit yang menderita komplikasi akibat vaksin COVID-19. Secara statistik, hanya 1 dari 1.00.000 yang terancam menghadapi efek samping dengan vaksin. Tapi, haruskah ini menghentikan Anda dari vaksinasi virus corona?

Inilah yang perlu Anda ketahui tentang reaksi parah terhadap vaksin COVID-19 dan apa yang harus dilakukan jika Anda berisiko, dikutip dari Times Of India.

Reaksi parah

Efek samping kausatif setiap kali vaksin disuntikkan ke dalam tubuh adalah hal biasa. Namun, sementara kebanyakan orang mengalami gejala sementara dan ringan seperti demam, kelelahan, menggigil, kelelahan atau nyeri di tempat suntikan, beberapa orang dapat mengalami tanda-tanda yang lebih parah termasuk ruam, gatal-gatal, gatal-gatal, tekanan darah rendah, pingsan, yang bahkan mungkin terjadi membutuhkan perhatian medis segera atau rawat inap.

Tanda-tanda ini secara kolektif disebut sebagai reaksi parah yang disebabkan oleh vaksin COVID-19. Reaksi paling berbahaya dari reaksi parah ini disebut sebagai reaksi alergi, yang biasanya terjadi segera dan disebut anafilaksis.

Tanda-tanda anafilaksis dan syok anafilaksis dapat dimulai dengan sangat cepat dan memburuk seiring berjalannya waktu. Ini bisa berakibat fatal jika saluran udara mati dan alergi memburuk.

Seberapa seriuskah anafilaksis? Apakah bisa diobati?

Anafilaksis, yang merupakan reaksi alergi akut dan mengancam nyawa, juga telah terjadi pada banyak kasus vaksinasi, terutama pada mereka yang telah diberi suntikan mRNA Moderna dan Pfizer. Di India juga, sejumlah petugas kesehatan yang menerima suntikan eksperimental telah mengalami reaksi merugikan tetapi tidak dianggap sebagai penyebab kekhawatiran yang serius.

Namun, ini bukan pertama kalinya kasus anafilaksis teridentifikasi. Sebuah studi tahun 2016 dari Journal of Allergy and Clinical Immunology mengaitkan administrasi sebanyak 33 vaksin yang dikonfirmasi dengan anafilaksis dan komplikasi terkait.

Mengapa beberapa orang alergi terhadap vaksin? Bagaimana cara mengidentifikasi jika Anda memiliki alergi?

Siapa pun dapat mengalami efek samping dengan vaksin, ancaman tunggal terbesar muncul bagi mereka yang mungkin alergi terhadap vaksin, atau memiliki pengalaman buruk dengan vaksinasi di masa lalu.

Alergi biasanya berkembang ketika tubuh bereaksi terhadap histamin, yang dilepaskan sebagai reaksi terhadap respon imun tubuh. Namun, masalah tersebut muncul karena tidak banyak orang yang tahu apakah mereka alergi, atau mengalami komplikasi yang berisiko.

Meskipun alergi vaksin lebih sulit untuk diidentifikasi, para peneliti telah lama percaya bahwa orang-orang yang memiliki reaksi apapun di masa lalu terhadap suntikan vaksin, atau memiliki kepekaan alergi terhadap bahan-bahan seperti gelatin atau protein telur (yang juga biasa digunakan dalam pengembangan vaksin) mungkin ingin menghindari vaksin sekarang.

Oleh karena itu, jika Anda memiliki masalah yang sudah ada sebelumnya, dan dapat menunggu vaksinasi, akan lebih bijaksana untuk melewatkan satu giliran dan mendapatkan suntikan Anda nanti. Memeriksa dengan dokter, mendidik diri sendiri tentang bahan-bahan dalam vaksin(untuk memeriksa apakah Anda lebih cocok untuk itu atau tidak) juga akan membantu membuat keputusan yang tepat.

Apakah aman untuk mengambil vaksinasi jika memiliki alergi?

Orang yang mengalami alergi apapun telah diminta untuk melewatkan vaksinasi sekarang, atau tidak mendapatkan suntikan tambahan sekarang.

Meskipun demikian, tidak terlalu tidak aman untuk mendapatkan suntikan vaksin sekarang. Meskipun orang mungkin sedikit skeptis dan risiko tinggi karena ketakutan akan efek samping, reaksi alergi masih dapat diobati dengan baik, asalkan bantuan medis tepat waktu diperoleh tepat waktu.

Menurut para ahli, risiko timbulnya reaksi alergi yang mengancam masih sangat jarang, dan itu terlalu mudah diobati. Ini juga menjadi alasan mengapa orang yang mendapatkan suntikan vaksin diminta untuk menunggu beberapa saat setelah vaksin mereka dan ditanyai tentang riwayat kesehatan mereka sebelum mendapatkan suntikan.

Jangka waktu menunggu akan membantu penyedia layanan kesehatan menangani masalah yang dihadapi, dan memberikan bantuan penting. Sedangkan untuk pengobatan, salah satu strategi yang paling umum digunakan adalah dengan menyuntikkan dosis epinefrin atau antialergen, yang dapat membantu.

Berapa lama efek samping yang parah bertahan?

Tidak seperti reaksi normal seperti demam atau pusing yang mungkin timbul beberapa hari setelah injeksi, kebanyakan reaksi alergi, atau anafilaksis dapat dimulai dalam waktu 15-20 menit setelah pemberian suntikan.

Gejala reaksi alergi dengan vaksin COVID-19 bisa berupa gatal-gatal, bengkak, kemerahan, gatal, pingsan, mual, muntah.Kulit memerah, nadi lemah dan cepat juga bisa dialami.

Dalam beberapa kasus, reaksi histamin juga dapat menyebabkan penyempitan saluran udara yang penting, yang menyebabkan masalah seperti lidah bengkak, tenggorokan, kesulitan bernapas atau mengi.

Jika Anda mengalami ketidaknyamanan, ruam atau sensasi tidak menyenangkan setelah mendapatkan vaksinasi, segera beri tahu dokter.

Cara lain untuk tetap aman dan mengurangi risiko terkena efek samping adalah dengan memeriksakan diri ke dokter secara langsung. Ingat, reaksi alergi mudah diobati.

Langkah sederhana seperti memastikan bahwa pusat vaksinasi Anda memiliki akses siap ke pilihan pengobatan - termasuk obat anti alergi, Epipens dan perawatan rumah sakit terdekat dapat menangani masalah apa pun, jika muncul.