Kencing Sembarangan di Perbatasan Norwegia-Rusia Bisa Didenda Rp5 Juta

Liputan6.com, Jakarta - Salah satu tempat yang paling sering dikunjungi di sepanjang perbatasan Norwegia-Rusia, ternyata sebuah tanda. Tanda tersebut adalah sebuah tiang perbatasan Rusia yang terlihat jelas di seberang sungai.

Di sana pengunjung berhenti untuk foto selfie. Tanda tersebut bertuliskan 'Dilarang Kencing ke Rusia' di jalan menuju desa Gresse Jakobselv dianggap sebagai pesan pencegahan. Garis sempadan membentang di tengah sungai, dan di perairan rendah jarak dari tepi sungai yang berlawanan hanya beberapa meter, seperti dilansir dari laman The Moscow Times, Senin (30/8/2021).

Komisaris Perbatasan Norwegia Jens Høilund mengatakan kepada The Barents Observer bahwa dia tidak mengetahui adanya “peristiwa tertentu belakangan ini” yang mendorong munculnya tanda tersebut.

“Polisi, penjaga perbatasan, dan komisariat perbatasan akan berusaha mencegah insiden yang dapat mengarah pada pelanggaran perjanjian dengan Rusia, termasuk perilaku menghina,” kata Høilund.

Dia mendorong semua orang yang bepergian di daerah perbatasan untuk benar-benar membiasakan diri dengan peraturan saat ini. Komisaris perbatasan menjelaskan bahwa insiden akan dilaporkan ke polisi.

Terletak satu jam perjalanan ke timur laut Kirkenes, Gresse Jakobselv adalah tujuan populer bagi penduduk lokal dan turis. Jalan sempit di sisi perbatasan Norwegia berada di beberapa tempat langsung di tepi sungai. Rambu-rambu di sepanjang jalan memberi tahu pengunjung bagaimana berperilaku. Namun, tanda "Tidak boleh kencing ke Rusia" adalah hal baru.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Kena Denda

Ilustrasi mata uang Euro (dok.unsplash)
Ilustrasi mata uang Euro (dok.unsplash)

Undang-undang khusus Norwegia tentang perbatasan dengan tetangga timurnya di utara berasal dari tahun 1950 dan menetapkan apa yang dapat dan tidak dapat dilakukan warga di daerah dekat perbatasan. Dalam pasal 3, undang-undang tersebut berbunyi bahwa “perilaku menyerang di sepanjang perbatasan yang ditujukan kepada negara tetangga, atau otoritasnya, tidak diperbolehkan.” Pelanggaran terhadap undang-undang ini dapat dihukum dengan denda atau hingga tiga bulan penjara.

Ditanya tentang kemungkinan hukuman untuk buang air kecil, Høilund mengatakan bahwa terserah polisi untuk memutuskan. “Dalam kasus seperti itu, kemungkinan hukumannya adalah denda mulai dari 290 Euro atau setara Rp5 juta."

Beberapa tahun yang lalu, penjaga perbatasan menahan empat orang di daerah yang sama setelah mereka melemparkan batu melintasi perbatasan Rusia. Musim dingin lalu, seorang wanita yang meletakkan tangan kirinya melintasi perbatasan Rusia didenda 8.000 kroner atau 772 Euro atau Rp13 juta.

Pemasang Tanda

Ilustrasi jangan kencing sembarangan (dok.unsplash)
Ilustrasi jangan kencing sembarangan (dok.unsplash)

Insiden itu, yang ditangkap oleh kamera pengintai, terjadi saat dia mengklaim piramida di Treriksrøysa di Lembah Pasvik tempat Norwegia, Rusia, dan Finlandia bertemu. Baik kepala polisi Høilund dan Finnmark Ellen Katrine Hætta mengatakan mereka tidak mengetahui siapa yang memasang tanda itu.

“Namun,” kata Høilund, “itu diatur di tempat di mana turis sering berhenti, sering kali perhentian pertama setelah perjalanan panjang. Kemungkinan ada yang tergoda untuk buang air kecil di daerah tersebut.”

Dia mencatat bahwa daerah itu berada di bawah pengawasan video. Perbatasan darat Norwegia sepanjang 197,7 kilometer dengan Rusia kemungkinan merupakan perbatasan eksternal Rusia yang paling damai. Tidak berubah sejak disepakati pada 1826, perbatasan juga merupakan tanda perdamaian; Norwegia adalah satu-satunya tetangga yang tidak berperang dengan Rusia.

Infografis Propaganda Ala Rusia Jelang Pilpres 2019

Infografis Propaganda Ala Rusia Jelang Pilpres 2019 (Liputan6.com/Triyasni)
Infografis Propaganda Ala Rusia Jelang Pilpres 2019 (Liputan6.com/Triyasni)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel