Kerangka Triple Nexus dinilai efektif dalam pembangun perdamaian Aceh

Kepala Badan Rekonstruksi dan Rehabilitasi Aceh-Nias, Kuntoro Mangkusubroto menyampaikan bahwa kerangka Triple Nexus cukup efektif dalam upaya pembangunan perdamaian di Aceh.

"Kerangka Triple Nexus itu, yakni segitiga yang saling berhubungan soal kemanusiaan (humanitarian), pembangunan (development), dan peace process," ujar Kuntoro dalam webinar "Peace Building and Post Tsunami Recovery: Aceh Case 2005-2015" yang diikuti di Jakarta, Senin.

Ia menambahkan, hasil penelitian Asean Institute for Peace and Reconciliations (IPR) menyebutkan BRR Aceh berperan menjembatani tiga faktor itu sehingga pembangunan perdamaian serta rehabilitasi pasca tsunami di Aceh dapat berjalan secara berkelanjutan.

"Yang membuat sustain (berkelanjutan) itu adalah adanya fungsi yang menghubungkan serta mengkaitkan Triple Nexus itu," tuturnya.

Baca juga: Pemerintah Aceh menerima dokumen hibah BMN eks BRR

Baca juga: GFJA pamerkan foto 10 tahun tsunami Aceh

Salah satu yang menjadi tantangan dalam menjaga pembangunan dan perdamaian di Aceh adalah kegiatan politik dalam humanitarian. "Kegiatan politik dalam humanitarian itu harus diminimumkan," ucapnya.

Selain itu, kata dia, yakni birokrasi yang kurang fleksibel dalam rangka membangun perdamaian di Aceh.

"Aspek birokrasi, ini sangat mengganggu karena birokrasi ditetapkan dalam suasana normal, padahal dalam kebencanaan apalagi ada konflik pendekatannya perlu fleksibel," tuturnya.

Dalam kesempatan itu, Duta Besar RI untuk Korea Selatan, Umar Hadi mengingatkan bahwa bantuan luar negeri selalu bersifat politis.

"Anda dapat menyebutnya bantuan kemanusiaan atau bantuan darurat, tetapi pada akhirnya selalu memiliki motif dan agenda politik dan tujuan politik," ucapnya.

Oleh karena itu, ia meminta untuk selalu berhati-hati dengan bantuan asing. "Itulah mengapa ada kasus ketika negara penerima sangat curiga atau bahkan alergi terhadap bantuan luar negeri," katanya.*Baca juga: Pemerintah anggarkan Rp3,45 triliun rekonstruksi Aceh

Baca juga: Kemenperin fasilitasi bantuan rekonstruksi dampak gempa Pidie Jaya

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel