Keraton Yogyakarta tiadakan Lampah Budaya Mubeng Beteng

Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat meniadakan lampah budaya "Tapa Bisu Mubeng Beteng" yang digelar setiap malam tahun baru Jawa 1 Sura atau tahun baru Islam 1 Muharam, mempertimbangkan situasi pandemi COVID-19 yang belum usai.

"Kondisi penularan COVID-19 kelihatannya belum selesai, sehingga kami lebih baik menghindari situasi yang tidak menyenangkan ini," ujar Pengajeng Urusan Keprajan Kawedanan Parentah Hageng Keraton Yogyakarta KRT Wijaya Pamungkas saat dihubungi di Yogyakarta, Jumat.

KRT Wijaya menuturkan Tapa Bisu Mubeng Beteng yang biasa digelar setiap tahun merupakan hajat kawula dalem atau diinisiasi oleh para abdi dalem dalam rangka menyambut tahun baru Islam dan tahun baru Jawa.

Sebelum pandemi, ritual itu biasa diwujudkan dengan berjalan mengelilingi Beteng Keraton tanpa berbicara diikuti para abdi dalem keraton bersama ribuan warga Yogyakarta.

Baca juga: Ribuan warga mengikuti ritual budaya Mubeng Beteng

Baca juga: Ratusan warga Yogyakarta ikuti tradisi "mubeng beteng"

Tapa bisu atau tidak berbicara sembari mengelilingi Beteng Keraton itu, menurut dia, dimaksudkan sebagai sarana introspeksi diri terhadap apa yang dilakukan pada tahun lalu, dan memperbaiki diri memasuki tahun baru.

Meski tahun ini kegiatan itu ditiadakan, lanjutnya, sebagai penggantinya para abdi dalem menggelar acara "Umbul Donga" atau doa bersama di Keben Keraton atau di sekitar Bangsal Ponconiti Keraton Yogyakarta pada Jumat (29/7) malam bertepatan malam 1 Sura Ehe 1955/1 Muharam 1444 Hijriah mulai pukul 18.00 WIB.

"Karena Keraton Ngayogyakarta merupakan kerajaan Islam, mengingat malam hari ini bersamaan 1 Muharam 1444 Hijriah, abdi dalem dan kawula Ngayogyakarta doa bersama," tutur Wijaya Pamungkas.

Doa bersama diawali dengan lantunan Kidung Pandonga atau tembang macapat, yang dipimpin oleh KMT Projosuwasono.

Selanjutnya, ada Utusan Dalem yang hadir untuk membuka acara, kemudian agenda ditutup dengan doa awal tahun secara bersama-sama yang dipimpin oleh Kanca Kaji.

"Bersama-sama mohon kepada Allah SWT, semoga COVID-19 segera hilang, kemudian tahun yang akan datang semoga membawa kesejahteraan bagi negara, khususnya rakyat Yogyakarta serta menjaga agar kesatuan tetap ada," kata dia.

Pada 1-3 Agustus 2022, Museum Pagelaran dan Kedhaton Keraton Yogyakarta akan tutup sementara bagi wisatawan.

Baca juga: 700 Orang Ikuti Kirab Budaya "Lampah Ratri"

Hal ini bertepatan dengan agenda Siraman Pusaka yang biasa digelar saat bulan Sura.

Siraman atau jamasan pusaka di kompleks Kedhaton tertutup untuk umum. Sedangkan Jamasan Kereta Kencana dapat disaksikan oleh masyarakat dengan tetap menjaga protokol kesehatan.

Nantinya ada dua kereta kencana yang dijamas, yakni Kanjeng Nyai Jimat sebagai kereta utama dan Kiai Manik Retno sebagai kereta pendherek (kereta pengiring).

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel