Kesawan City Walk Buka Lagi dengan Prokes Ketat, Lepas Masker Langsung Ditindak

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Kesawan City Walk (KCW) lokasi kulineran warga Medan karya Wali Kota Medan Bobby Nasution kembali dibuka Jumat (19/11/2021). KCW yang terhampar di Jalan Ahmad Yani dan sekitarnya itu saat ini diisi oleh ratusan stand yang menjajakan aneka kuliner. Kegiatan kesenian dan wadah ekspresi anak muda Medan juga bakal mewarnai kehebohan KCW.

Saat ini KCW diuji coba selama tiga hari ke depan bersamaan dengan pelaksanaan Pekan Kuliner Kondang (PKK) yang digelar di sekitaran Warenhuis di Jalan Hindu.

Ada sejumlah opsi, apakah KCW akan dibuka setiap hari atau hanya saat weekend sesuai dengan usulan Wali Kota Medan Bobby Nasution. Dengan kondisi PPKM Level II di Medan, sedianya KCW bisa saja buka setiap hari. Namun Bobby Nasution tak ingin KCW jadi cluster Covid-19. Maka itu ketika KCW dibuka lagi, Protokol Kesehatan ketat dilaksanakan.

"Seluruh pengunjung KCW dan PKK harus sudah divaksin. Prokes harus ketat. Semoga masyarakat bisa menikmati sajian kita ini tetap sehat tetap disiplin jangan lengah," kata Bobby.

Dijelaskan Ketua Harian Badan Pengelola Kota Tua Kesawan, yang juga Kadis Perkim Endar Sutan Lubis, pengunjung KCW wajib sudah divaksin. Maka di pintu masuk disediakan alat barcode untuk mengecek status pengunjung.

Prokes standar seperti cuci tangan, tak berkerumun dan masker harga mati. Bahkan Endar bilang, sudah membentuk tim di areal KCW untuk terus berpatroli.

"Bahkan kalau ada yang lepas masker langsung kita tindak. Diswab langsung. Begitu juga kalau suhu tubuh tinggi langsung kita swab. Maksudnya itu supaya benar-benar kita patuh Prokes. Nakes juga kita siagakan di KCW," kata Endar Jumat (19/11/2021) malam.

Operasional Kesawan City Walk

Wali Kota Medan Muhammad Bobby Afif Nasution saat pembukaan Kesawan City Walk (KCW) dan Pekan Kuliner Kondang (PKK) Jumat (19/11/2021) malam.
Wali Kota Medan Muhammad Bobby Afif Nasution saat pembukaan Kesawan City Walk (KCW) dan Pekan Kuliner Kondang (PKK) Jumat (19/11/2021) malam.

Endar juga mengaku akan kembali bermusyawarah dengan Wali Kota terkait pelaksanaan KCW.

"Nanti mau dipastikan, apakah KCW setiap hari atau hanya weekend. Tapi kalau menurut saya kasihan pedagang jualan cuma weekend. Melihat kondisi sebaran Covid-19 yang sudah rendah dan Prokes ketat yang kita jalankan kami optimis KCW tak jadi cluster Covid. Tapi semua nanti tergantung keputusan Pak Wali. Jadi sementara ini kita buat sama kayak PKK itu tiga hari ke depan," lanjut Endar.

Area KCW yang terbuka dan cukup luas, bisa menampung sebanyak 3.500 pengunjung. Namun untuk mencegah kerumunan, Bobby Nasution minta maksimal hanya 2.000 pengunjung yang boleh masuk.

"Nanti ada alat yang mencatat itu dari aplikasi. Sebenarnya area KCW bisa sampai 3.500 tapi pak Wali minta hanya 2.000 yang boleh. Nanti alat itu mendeteksi jumlah pengunjung. Kalau sudah 2.000 jangan lagi boleh masuk, tunggu yang di dalam keluar baru bisa. Itu semua kepedulian Pak Wali agar Prokes berjalan, jadi KCW aman tidak jadi cluster Covid," pungkas Endar.

(*)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel