Kesenian dari Kanada dan Jepang tampil di Festival Lima Gunung

Kesenian dari Kanada dan Jepang bakal tampil pada Festival Lima Gunung (FLG) XXI di Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, kata koordinator FLG Endah Pertiwi.

Endah di Magelang, Jumat, mengatakan FLG XXI berlangsung pada 30 September hingga 2 Oktober 2022 di Dusun Mantran Wetan, Desa Girirejo, Kecamatan Ngablak, Kabupaten Magelang.

Ia menyampaikan untuk sementara panitia sudah menerima 49 pengisi acara, itu belum termasuk 15 pengisi acara yang masuk dalam daftar tunggu.

"Sudah kami total sekitar 645 orang pengisi acara, pendaftaran mungkin akan kami tutup pada 14 September 2022 karena data harus saya sampaikan ke tuan rumah untuk persiapan penyediaan tempat transit dan lain-lain," katanya.

Baca juga: Mengunduh "Wahyu Rumagang" di Kali Wangsit via Festival Lima Gunung

Baca juga: Budayawan: Festival Lima Gunung vaksinasi kultural hadapi pandemi

Menurut dia, FLG tahun ini tidak menerima sponsor apa pun, tetap sesuai dengan sumpah tanah 2009, yaitu tetap tidak menerima sponsor dari mana pun.

Ia menuturkan bagi pengisi acara yang mau datang ke FLG, silakan dengan transportasi sendiri atau silakan mencari sponsor sendiri.

"Kami akan menyediakan tempat transit, kalau mau bermalam juga boleh, kami akan menyediakan konsumsi seadanya," katanya.

Panitia FLG XXI yang juga warga Mantran Wetan, Giyanto menyampaikan bahwa warga Mantran Wetan siap menyambut dan melaksanakan FLG XXI.

Ia menyebutkan untuk tempat transit bagi pengisi acara disiapkan 15 rumah, kemudian untuk tamu yang menginap untuk sementara disiapkan lima rumah.

Baca juga: Festival Lima Gunung XX suguhkan dokumen foto seni budaya KLG

Baca juga: Festival Lima Gunung bersiasat tak bocor

Tokoh Komunitas Lima Gunung Sitras Anjelin menuturkan tema FLG XXI adalah "Wahyu Rumagang".

Ia menjelaskan Wahyu Rumagang artinya adalah anak-anak muda yang punya inisiatif sendiri akan menjadi pelaksana atau mengerjakan FLG yang biasanya dikerjakan oleh para senior.

"Wahyu bukan diartikan sesuatu energi yang datang dari langit, tetapi itu nasib atau kodrat. Sehingga sudah waktunya anak-anak muda untuk rumagang melaksanakan FLG," katanya.

Menurut dia ternyata Komunitas Lima Gunung ada generasinya. Jadi orang-orang tua punya harapan bahwa Lima Gunung tidak akan berhenti, ternyata generasinya ada yang peduli dan mencintai kebudayaan itu sehingga mereka sanggup dengan rela dengan tulus ikhlas untuk menjadi pelaksana FLG.

Baca juga: Rahasia percintaan komunitas diungkap lewat Festival Lima Gunung

Baca juga: Lanjutan Festival Lima Gunung 2021 untuk keselamatan dari pandemi

Baca juga: Pembukaan Festival Lima Gunung ditandai peluncuran Hari Peradaban Desa