Ketahui 2 Alasan Mengapa Anak Perlu Mengambil Risiko dalam Hidup Mereka

·Bacaan 2 menit

Fimela.com, Jakarta Ketika Mom menghentikan anak saat mengambil risiko, Mom juga mengambil risiko sendiri yang berkaitan dengan kesehatan anak. Anak benar-benar tumbuh dan belajar ketika mereka memiliki izin untuk mengambil risiko. Meskipun wajar untuk ingin menjaga anak aman dari bahaya, kemungkinan cidera sebenarnya sepadan dengan kepercayaan emosional dan fisik anak. Berikut ini beberapa alasan mengapa anak perlu mengambil risiko dalam hidup mereka.

Pengambilan Risiko Meningkatkan Kesehatan Fisik

Permainan dan perilaku yang paling berisiko melibatkan setidaknya beberapa aktivitas fisik, apakah itu berjalan ke sekolah atau ke taman sendirian, memanjat pohon, atau mencoba trik skateboard baru. Menolak atau mengecilkan risiko dapat mengurangi jumlah aktivitas fisik yang dilakukan anak. Dan sebagian besar anak tidak mendapatkan 60 menit permainan aktif harian yang mereka butuhkan.

Satu studi menemukan bahwa ketika orang tua membatasi permainan anak-anak mereka sendiri di luar ruangan, anak-anak itu mendapatkan sekitar setengah dari jumlah aktivitas fisik daripada teman-teman mereka yang permainannya tidak dibatasi. Beberapa permainan fisik sebagian besar akan menantang dan memperkuat otot, tulang, jantung, dan paru-paru anak, dan itu hal yang baik. Berikan permainan gratis di taman atau mengendarai sepeda dan olaharaga seperti skating atau seni bela diri.

Pengambilan Risiko Meningkatkan Kesehatan Emosional

Sumber: Freepik
Sumber: Freepik

Untuk mendapatkan kepercayaan diri, anak-anak perlu mencoba hal-hal besar dan menantang. Mereka perlu memastikan bahwa meskipun gagal, mereka dapat mencoba lagi. Akhirnya, mereka akan menguasai keterampilan baru. Kebanyakan anak tidak segera mencoba mengatasi rintangan terbesar dan paling menakutkan yang dapat mereka temukan, sebaliknya, mereka melanjutkan secara bertahap.

Mungkin perlu beberapa hari atau bulan untuk anak sebenarnya mengurangi risiko mereka sendiri, secara naluriah. Mereka mengatasi ketakutan mereka, sedikit demi sedikit. Ini berarti mempraktikkan ketekunan dan ketahanan, dan juga keterampilan hidup yang besar dan penting yang kita semua ingin dimiliki anak-anak kita. Ruang bermain yang memungkinkan permainan berisiko memberikan interaksi sosial, seperti seorang anak mendorong atau membantu anak lainnya. Dan permainan bebas risiko berarti kreativitas dan pemecahan masalah juga.

Berikan kebebasan kepada anak, biarkan dia mengambil risiko yang dapat memberikan manfaat untuk kesehatan mereka baik secara fisik atau pun emosinoal mereka. Meskipun demikian, tetap awasi anak dalam melakukan kegiatan yang memiliki risiko tinggi.

Cek Video di Bawah Ini

#Changemaker