Ketahui Penyebab Poliomielitis yang Patut Diwaspadai Beserta Gejala dan Pengobatannya

·Bacaan 4 menit

Fimela.com, Jakarta Poliomielitis atau polio adalah penyakit menular yang disebabkan oleh poliovirus. Virus ini menyerang sistem saraf pusat, menyebabkan nyeri atau merusak saraf motorik, sehingga menyebabkan kelumpuhan otot atau ketidakmampuan untuk menggerakan tungkai atau bagian tubuh lain.

Virus polio menyerang tanpa peringatan, merusak sistem saraf menimbulkan kelumpuhan permanen, biasanya pada kaki. Sejumlah besar penderita meninggal karena tidak dapat menggerakkan otot pernapasan.

Namun, sebenarnya Penyakit Polio sudah dikenal sejak zaman prasejarah. Lukisan dinding di kuil-kuil Mesir kuno menggambarkan orang-orang sehat dengan kaki layu yang berjalan dengan tongkat. Kaisar Romawi Claudius terserang polio ketika masih kanak-kanak dan menjadi pincang seumur hidupnya.

TERKAIT: Sambut Hari Polio Sedunia, Vaksin Jadi Salah Satu Strategi Pencegahan Sejak Dini

TERKAIT: Terinfeksi Polio, Kisah Pria Terakhir dengan Paru-Paru dari Besi

TERKAIT: Gejala-Gejala Anak Terkena Polio

Penyakit polio sudah tersebar di seluruh dunia, terutama di Asia Selatan, Asia Tenggara, dan Afrika. Virus penyakit polio sering menyerang bayi dan anak-anak. Gejala yang ditimbulkan adalah demam tinggi, mengantuk, tenggorokan sakit, mual, muntah, sakit kepala, serta tulang belakang dan tulang leher terasa kaku.

Untuk lebih jelasnya, berikut Fimela.com akan mengulas penyebab poliomielitis yang patut diwaspadai beserta gejala dan pengobatannya. Dilansir dari Liputan6.com, simak ulasan selengkapnya di bawah ini.

Penyebab Penyakit Poliomielitis

Ilustrasi Penyebab Penyakit Polio Credit: pexels.com/Valeria
Ilustrasi Penyebab Penyakit Polio Credit: pexels.com/Valeria

Untuk menghindari infeksi virus ini, terlebih dahulu kamu harus mengenali faktor risiko yang bisa meningkatkan peluang terkena penyakit polio. Di antaranya:

1. Melakukan perjalanan ke daerah yang terserang polio atau yang baru saja terkena wabah polio.

2. Hidup atau merawat seseorang yang terinfeksi virus polio.

3. Memiliki sistem kekebalan tubuh yang rendah, karena infeksi penyakit lain seperti HIV.

4. Kamu telah menjalani prosedur pengangkatan amandel (tonsilektomi).

5. Kamu mengalami depresi atau melakukan aktivitas fisik yang berat setelah terpapar virus polio.

Jenis Penyakit Poliomielitis

Ilustrasi Penyakit Polio Credit: pexels.com/Kayana
Ilustrasi Penyakit Polio Credit: pexels.com/Kayana

1. Polio paralitik

Ada sekitar 1% infeksi penyakit polio yang berkembang menjadi polio paralitik. Polio jenis ini bisa menyebabkan kelumpuhan pada sumsum tulang belakang atau kelumpuhan tulang belakang batang otak.

Gejala dari penyakit polio paralitik adalah hilangnya refleks, kejang parah, nyeri otot, kelumpuhan mendadak seperti di pinggul atau pergelangan kaki. Selain itu dari 5%-10% kasus penyakit polio, virus polio bisa menyerang otot yang membantu sistem pernapasan sehingga bisa menyebabkan kematian.

2. Polio non-paralitik

Penyakit polio ini disebut dengan polio abortif atau polio yang tidak menyebabkan kelumpuhan. Namun penyakit polio ini bisa menyebabkan gangguan penyakit ringan seperti flu yang menyerupai penyakit virus lainnya. Gejala dari polio non-paralitik adalah demam, sakit tenggorokan, mudah lelah, sakit kepala, atau nyeri punggung.

3. Sindrom pasca polio

Penyakit polio ini adalah sekelompok tanda atau gejala yang bisa menyebabkan kelumpuhan pada seseorang setelah beberapa tahun mengalami serangan polio. Biasanya kelumpuhan ini akan datang 15-35 tahun kemudian. Beberapa gejala umum dari sindrom pasca polio dapat berupa kelemahan sendi, sulit bernapas atau sulit menelan, depresi, serta mudah lelah.

Penyakit polio sendiri memiliki nama asli yang disebut dengan poliomielitis. Penyakit ini disebabkan oleh virus yang kemudian menyerang kesehatan sistem saraf. Ada 3 jenis virus polio yaitu virus tipe 1 atau Brunhilde, virus tipe 2 atau Lansing, dan virus tipe 3 atau Leon.=

Gejala Penyakit Poliomielitis

Ilustrasi Gejala Penyakit Poliomielitis Credit: pexels.com/Olga
Ilustrasi Gejala Penyakit Poliomielitis Credit: pexels.com/Olga

Meskipun polio dapat menyebabkan kelumpuhan dan kematian, sebagian besar orang yang terinfeksi virus tidak sakit dan tidak menyadari bahwa mereka telah terinfeksi. Berikut jenis gejalanya:

Polio nonparalitik

Beberapa orang yang mengalami gejala dari virus polio mengidap jenis polio yang tidak menyebabkan kelumpuhan (abortive polio). Ini biasanya menyebabkan tanda dan gejala ringan seperti flu yang sama dengan penyakit virus lainnya.

Tanda dan gejala, yang dapat berlangsung hingga 10 hari, meliputi:

  • Demam

  • Sakit tenggorokan

  • Sakit kepala

  • muntah

  • Kelelahan

  • Sakit punggung atau kekakuan

  • Sakit leher atau kaku

  • Nyeri atau kaku pada lengan atau kaki

  • Kelemahan atau nyeri otot

Sindrom paralitik

Bentuk penyakit yang paling serius ini jarang terjadi. Tanda dan gejala awal polio paralitik, seperti demam dan sakit kepala, seringkali mirip dengan polio nonparalitik. Namun, dalam seminggu, tanda dan gejala lain muncul, di antaranya:

Hilangnya refleks

Nyeri atau kelemahan otot yang parah

Anggota badan yang kendur dan terkulai (paralisis flaccid)

Sindrom pasca polio

Sindrom pasca polio adalah sekelompok tanda dan gejala melumpuhkan yang mempengaruhi beberapa orang bertahun-tahun setelah polio. Tanda dan gejala umum meliputi:

  • Kelemahan dan nyeri otot atau sendi yang progresif

  • Kelelahan

  • Pengecilan otot (atrofi)

  • Masalah pernapasan atau menelan

  • Gangguan pernapasan terkait tidur, seperti sleep apnea

  • Penurunan toleransi suhu dingin

Cara Mengobati Poliomielitis

Ilustrasi Cara Mengobati Poliomielitis Credit: pexels.com/Anete
Ilustrasi Cara Mengobati Poliomielitis Credit: pexels.com/Anete

Dokter hanya dapat mengobati gejalanya selama infeksi berjalan dengan sendirinya. Tetapi karena tidak ada obatnya, cara terbaik untuk mengobati polio adalah dengan mencegahnya dengan vaksinasi.

Perawatan suportif yang paling umum meliputi:

  • istirahat di tempat tidur

  • obat penghilang rasa sakit

  • obat antispasmodik untuk mengendurkan otot

  • antibiotik untuk infeksi saluran kemih

  • ventilator portabel untuk membantu pernapasan

  • terapi fisik atau kawat gigi korektif untuk membantu berjalan

  • bantalan pemanas atau handuk hangat untuk meredakan nyeri otot dan kejang

  • terapi fisik untuk mengobati rasa sakit pada otot yang terkena

  • terapi fisik untuk mengatasi masalah pernapasan dan paru-paru

  • rehabilitasi paru untuk meningkatkan daya tahan paru-paru

Dalam kasus kelemahan kaki yang lanjut, seseorang mungkin memerlukan kursi roda atau perangkat mobilitas lainnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel