Ketika Narkoba Jadi Alat Penahan Lapar Saat Puasa Ramadhan bagi Remaja Nigeria

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Abuja - Beberapa pemuda Muslim di Nigeria mengonsumsi narkoba untuk menekan dampak puasa selama periode Ramadhan, Daily Trust Saturday (8/5/2021) melaporkan.

Beberapa pemuda ini terus mengonsumsi obat keras seperti kodein, heroin, dan Tramadol selama sahur untuk dapat mengabaikan rasa lapar di siang hari.

Salah satunya, seorang wanita muda yang menginginkan anonimitas, mengatakan kepada Daily Trust Saturday bahwa bahkan di bulan Ramadhan dia mengonsumsi kodein dan heroin.

"Sejujurnya, saya mengonsumsi kodein selama sahur. Jika tidak, saya sangat menderita," katanya, seraya menambahkan bahwa dia hanya bisa menahan lapar yang datang dengan puasa dengan tidur selama periode itu, dan itulah yang ditawarkan kodein kepadanya.

Orang lain yang mengaku sudah lama menjadi pecandu narkoba, mengatakan bahwa sejak Ramadan mulai ia tidak mengonsumsi narkoba, namun ia tahu banyak rekan-rekannya sesama pecandu yang masih mengonsumsi narkoba saat berpuasa.

"Saya seorang pecandu; namun, Ramadhan ini saya berhenti mengambil apa pun untuk memungkinkan saya berkonsentrasi penuh pada Ibadah," katanya/

Dia mengatakan beberapa pecandu narkoba melakukannya di sahur untuk menekan rasa lapar.

"Ketika Anda mengambil satu botol kodein Anda akan tidur sepanjang hari. Dan begitu Anda tidur, Anda tidak akan berpikir untuk mengonsumsi narkoba atau hal lain," katanya.

Lebih lanjut ia mengungkapkan bahwa beberapa pemuda berbuka puasa dengan narkoba.

"Saya tahu beberapa orang yang mengonsumsi narkoba saat buka puasa. Mereka berbuka puasa dengan rami atau codeine India," katanya.

Candu, Berbahaya, dan Berdosa

Ilustrasi Narkoba (RenoBeranger/ Pixabay)
Ilustrasi Narkoba (RenoBeranger/ Pixabay)

Beberapa ulama yang berbicara tentang status pecandu narkoba selama puasa dalam Islam mengutuk tindakan itu

Ketua Majelis Ulama Negara Kano, Syekh Ibrahim Khaleel mengatakan "tindakan mereka bertentangan dengan ajaran Islam karena dalam Islam seseorang seharusnya berpuasa dalam inderanya."

Ulama lainnya, Dr Yahaya Tanko juga mengatakan, "Ibadat (pelayanan) seharusnya dilakukan ketika orang tersebut terjaga. Tidak mungkin bagi seseorang untuk melakukan tindakan ibadat saat dia sedang tidur. Jadi puasa mereka dipertanyakan."

Komandan Jenderal Dewan Hisbah, Dr Harun Ibnu Sina, menyerukan kepada mereka yang mengonsumsi narkoba selama Ramadhan untuk menghentikan perbuatan tersebut.

"Hendaknya mereka takut kepada Allah. Mereka harus ingat bahwa pahala atas segala tindakan ibadat dilipatgandakan, demikian juga hukuman bagi kejahatan," katanya.

Dr Auwal Salihu, seorang psikiater konsultan di Rumah Sakit Pengajaran Aminu Kano, dia mengatakan konsumsi obat tanpa pandang bulu itu sangat berbahaya.

"Mengonsumsi narkoba sangat berbahaya bagi kesehatan seseorang. Namun, bahaya tergantung pada jenis obat yang dibutuhkan. Jika seseorang mulai mengonsumsi narkoba dari waktu ke waktu, seperti satu dalam sehari dan kemudian, dua, sebelum dia tahu, dia akan menjadi kecanduan; artinya dia harus mengambilnya setiap hari," katanya.

Dia menambahkan bahwa konsumsi obat-obatan itu mempengaruhi otak, yang berarti penyalahgunaan narkoba akan melakukan beberapa hal dengan salah karena dia keluar dari inderanya.

"Ini mempengaruhi seluruh tubuh, tidak hanya otak," katanya.

Pada pemuda yang menyalahgunakan obat untuk melarikan diri dari dampak puasa, psikiater mengatakan seperti itu tidak sehat karena orang tersebut menekankan otaknya dengan tidak membiarkannya melakukan tugasnya.

Ia menambahkan bahwa tidak ada zat yang memiliki kapasitas untuk mengganti makanan, tetapi ada banyak hal yang membuat seseorang tidak memikirkan makanan atau merasakan rasa lapar.

Dia menyerukan kepada para pemuda untuk berhenti dari penyalahgunaan narkoba demi kesehatan mereka.

"Panggilan saya kepada para pemuda selalu adalah untuk mengetahui bahwa zat-zat ini mereka mengambil melemahkan sistem kekebalan tubuh mereka dan meningkatkan risiko penyakit dan infeksi. Selain itu, mereka kurang menghormati karena dipandang sebagai orang yang tidak bertanggung jawab di masyarakat," katanya.

Simak video pilihan berikut:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel