Ketika Pekerjaan Impian Menjadi Mimpi Buruk

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Setiap orang pasti pernah memiliki pekerjaan impian, baik itu dokter, polisi, pemadam kebakaran, atau sebagainya. Tapi apa yang terjadi ketika Anda mendapatkan pekerjaan impian, tetapi ternyata tidak sesuai dengan apa yang dibayangkan?

Teman, konsultan karir, dan media membanjiri dengan rentetan nasihat yang terus menerus memberitahu untuk mengejar impian, menemukan kebahagiaan atau mengejar hasrat dalam kehidupan profesional.

Namun nasihat semacam ini tidak selalu mudah diikuti.

Bahkan jika diperhatikan, nasihat itu bisa datang dengan kerugian, terutama ketika ternyata gairah yang disebutkan di atas melibatkan pekerjaan dengan rutinitas, tugas sehari-hari yang kurang diminati orang. Singkatnya, kerja seringkali merupakan kerja keras.

Menurut BBC, orang-orang mendapatkan pekerjaan di ilmu data dan kecerdasan buatan, misalnya, berharap untuk membuat algoritme brilian yang akan memecahkan masalah besar. Tetapi mereka sering kali akhirnya melakukan pengumpulan data kasar dan tugas pembersihan.

Sementara itu, kegembiraan bekerja untuk sebuah start up kehilangan kilau dengan pekerjaan yang sulit dan membosankan yang sering kali berada di luar bidang minat utama karyawan.

Dan tidak semua orang yang dipromosikan ke jajaran manajemen yang dipuji senang berada di sana melakukan tugas manajemen, atau bahkan melihat pekerjaan itu sebagai peningkatan.

Orang meromantiskan bekerja di media, mode, film, seni pertunjukan dan seni dan industri budaya lainnya, tetapi pekerjaan itu seringkali berakhir lebih membosankan daripada glamor. Pekerjaan apa pun, terutama posisi entry-level, memiliki elemen membosankan.

Kesenjangan Antara Ekspektasi dan Realitas Pekerjaan

Ilustrasi Bekerja di Perusahaan Credit: pexels.com/Christinna
Ilustrasi Bekerja di Perusahaan Credit: pexels.com/Christinna

Kesenjangan antara ekspektasi dan realitas pekerjaan sehari-hari ini adalah fenomena yang kami beri label sebagai "pekerjaan yang mengilap" dalam penelitian yang baru - baru ini diterbitkan.

Untuk penelitian ini, kami mewawancarai pemeriksa fakta majalah yang bekerja untuk organisasi berstatus tinggi dalam industri glamor sambil melakukan tugas-tugas kasar setiap hari.

Mereka mengalami semacam disonansi antara pekerjaan mereka dan latarnya.

Bagi karyawan, disonansi "pekerjaan yang mengilap" dapat memacu upaya untuk mengubah pekerjaan yang sebenarnya, frustrasi, dan keluar dengan cepat dari posisi tersebut.

Fenomena ini juga menimbulkan dilema tentang bagaimana mempresentasikan karya dan diri mereka sendiri kepada dunia. Bagaimana mereka menyeimbangkan kebutuhan simultan untuk peningkatan diri dan untuk sepenuhnya dipahami dan otentik?

Mengabaikan Pekerjaan Biasa

Ilustrasi Bekerja di Perusahaan Credit: pexels.com/fauxels
Ilustrasi Bekerja di Perusahaan Credit: pexels.com/fauxels

Peneliti menemukan para karyawan melakukan pekerjaan dengan membedakan deskripsi pekerjaan mereka di audiens yang berbeda.

Saat berbicara dengan orang luar yang lengkap - orang-orang di pertemuan sosial, misalnya - mereka fokus pada aspek yang lebih glamor: bekerja di jurnalisme dan untuk majalah.

Untuk penulis berstatus tinggi yang bekerja sama dengan mereka, mereka fokus pada keahlian mereka sendiri dan penanda status lainnya. Dan untuk orang dalam, mereka menyajikan pandangan yang lebih lengkap tentang pekerjaan mereka.

Menampilkan diri mereka secara berbeda bergantung pada siapa yang mereka ajak bicara dapat berarti bahwa siapa pun yang bukan orang dalam sejati di perusahaan berakhir dengan pandangan parsial atau bias tentang pekerjaan tersebut. Sifat penuh pekerjaan sering kali tertutup, dan itu menjadi masalah bagi mereka yang mempertimbangkan untuk mengambil salah satu pekerjaan ini.

Ketika mereka hanya mendengar tentang gambaran kasar yang indah dari suatu pekerjaan, calon karyawan berakhir dengan harapan palsu yang cenderung memicu siklus kekecewaan.

Karyawan berpotensial dapat mengatasi hal ini dengan melakukan penelitian yang lebih cermat tentang sifat sebenarnya dari pekerjaan yang mereka pertimbangkan untuk diambil.

Mereka harus mengajukan pertanyaan tentang persyaratan posisi sehari-hari dan berkonsultasi dengan berbagai orang yang saat ini memiliki pekerjaan atau yang sebelumnya memegangnya.

Reporter: Lianna Leticia

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel