Ketua DPR jelaskan peran penting parlemen kurangi risiko bencana

Ketua DPR RI Puan Maharani pada Rapat Pleno Kedua Evaluasi Kerangka Kerja Sendai (Sendai Framework) menyampaikan bahwa parlemen mempunyai peran penting dalam upaya mengurangi risiko bencana.

Dalam pertemuan yang merupakan rangkaian Sesi Ke-7 Platform Global untuk Pengurangan Risiko Bencana atau Global Platform for Disarter Risk Reduction (GPDRR), Puan menjelaskan peran penting itu ada di fungsi parlemen yang berwenang menerbitkan regulasi dan mengesahkan anggaran usulan pemerintah.

“Parlemen berada dalam posisi yang unik dalam penanganan bencana sebagai katalis pembuatan kebijakan, di antaranya menjembatani kepentingan berbagai pihak,“ kata Puan saat memberi sambutan Pada Rapat Pleno di BNDCC, Badung, Bali, Kamis.

Baca juga: Puan tekankan pentingnya kerja sama parlemen dalam mitigasi bencana

Ia menyampaikan DPR RI bersama parlemen lain yang tergabung dalam Inter-Parliamentary Union (IPU) berkomitmen mendukung upaya pengurangan risiko bencana.

“Sebagai Presiden Sidang Majelis Ke-144 IPU di Bali 20–24 Maret 2022, saya memimpin disepakatinya Deklarasi Nusa Dua sebagai upaya adaptasi dan mitigasi perubahan iklim,” kata dia.

Deklarasi Nusa Dua menyepakati adanya penguatan aksi nasional pencegahan krisis iklim di antaranya mencakup dunia tanpa emisi karbon (net zero emission). Tidak hanya itu, IPU melalui Deklarasi Nusa Dua menyepakati perlunya dukungan dana untuk aksi iklim di negara berkembang sebesar 100 miliar dolar AS.

Baca juga: Ketua DPR: COVID-19 jadi alarm pentingnya kerja sama global

Meskipun demikian, Puan menilai kerja sama di tingkat internasional harus berpijak pada kebijakan di dalam negeri.

“Fondasi internal negara perlu diarahkan pada membangun kedaulatan pangan, industri ramah lingkungan, optimalisasi energi baru dan terbarukan, serta pembangunan berwawasan ketahanan menghadapi bencana,” kata Puan pada rapat pleno itu.

Ketua DPR RI pada sambutannya menegaskan dukungannya terhadap aksi global pengurangan risiko bencana.

Baca juga: GPDRR- Indonesia tawarkan ketahanan berkelanjutan atasi risiko bencana

“DPR RI siap bergerak bersama dengan parlemen negara lain untuk memperkuat peran dalam risiko bencana. Sekarang, saatnya segera bertindak tanpa menunda, without any delay,” kata Puan Maharani.

Ia meyakini rangkaian pertemuan di GPDRR 2022 dapat menghasilkan rumusan yang mampu memperkuat kemampuan dunia menghadapi bencana.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel