Ketua LPS: Tapering Fed akan bawa dampak positif ke perekonomian RI

·Bacaan 1 menit

Ketua Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) Purbaya Yudhi Sadewa menyebutkan perubahan kebijakan moneter alias tapering off Bank Sentral AS, The Fed, akan membawa dampak positif ke perekonomian Indonesia.

"Tapering akan membawa perekonomian Amerika tumbuh di laju potensialnya sehingga akan berdampak positif kepada ekonomi global maupun Indonesia," ucap Purbaya dalam Konferensi Pers Penetapan Tingkat Bunga Penjaminan LPS secara daring di Jakarta, Rabu.

Untuk itu, Purbaya menekankan agar Indonesia bisa terus menyesuaikan kebijakan fiskal dan moneter yang tepat dan lebih baik lagi ke depannya.

Risiko volatilitas akibat rencana tapering Fed akan tetap menjadi fokus perhatian dan diukur dampaknya, kendati ia meyakini untuk saat ini dampak rencana tersebut relatif terbatas.

Baca juga: LPS turunkan bunga penjaminan bank umum, jadi 3,5 persen

Menurut Purbaya, tapering tersebut merupakan usaha AS untuk membuat perekonomiannya tidak terlalu panas dan tumbuh cepat di atas laju potensialnya.

"Kalau itu yang terjadi maka seharusnya ekonomi AS bisa tumbuh di laju potensialnya dalam waktu yang lama, artinya bisa sampai 10 tahun ke depan dari sekarang," tegasnya.

Maka dari itu, ia menilai secara umum rencana tapering yang akan mulai dilakukan pada akhir tahun 2021 sudah lebih relatif dapat diterima oleh pelaku pasar dan diyakini tidak akan langsung terjadi secara mendadak.

"Jadi itu sinyal suatu pertumbuhan ekonomi global yang berkesinambungan akan terjadi," ungkap Purbaya.

Baca juga: LPS jamin 365,07 juta rekening hingga Agustus 2021

Baca juga: LPS proyeksikan kredit bakal tumbuh 3,2-5 persen sampai akhir 2021

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel