Keuntungan Bitcoin 2021 terhapus dalam kehancuran "stablecoin"

Mata uang kripto memperpanjang aksi jual mereka pada Kamis, dengan Bitcoin jatuh ke level terendah dalam 16 bulan karena penyerbuan keluar dari apa yang disebut stablecoin mengirimkan gelombang kejutan di sekitar pasar yang lebih luas.

Stablecoin adalah jenis mata uang kripto yang dibuat untuk menawarkan harga yang stabil dan didukung oleh aset cadangan lainnya.

Pukulan terbaru untuk Bitcoin dan saingannya yang lebih kecil Ether, yang telah mencatat penurunan lebih dari setengah nilai pasarnya sepanjang tahun ini, datang dari kehancuran minggu ini pada TerraUSD, juga salah satu mata uang kripto terbesar di dunia.

Bitcoin turun ke level terendah 25.401,05 dolar AS, level terendah sejak 28 Desember 2020. Dalam delapan sesi terakhir, Bitcoin telah kehilangan sepertiga nilainya, atau 13.000 dolar AS, dan turun lebih dari 45 persen sepanjang tahun ini.

Dari puncak 69.000 dolar AS pada November 2021, Bitcoin telah kehilangan hampir dua pertiga nilainya.

TerraUSD, juga dikenal sebagai "UST", tergelincir di bawah patokan 1: 1 terhadap dolar minggu ini, mengguncang pasar mata uang kripto yang sudah berada di bawah tekanan bersamaan dengan jatuhnya pasar saham.

"Runtuhnya Peg (patok) dalam TerraUSD memiliki beberapa dampak buruk dan dapat diprediksi. Kami telah melihat likuidasi luas di BTC, ETH, dan sebagian besar koin ALT," kata Kepala Perdagangan OTC BCB Group, Richard Usher. Ia menambahkan bahwa pergerakan tersebut mengingatkan serbuan terhadap bank selama krisis keuangan 2008.

Baca juga: Bitcoin anjlok ke terendah sejak Januari, sejalan jatuhnya pasar saham

Stablecoin adalah token digital yang dipatok dengan nilai aset tradisional, seperti dolar AS. Mereka populer di saat gejolak di pasar kripto dan sering digunakan oleh pedagang untuk memindahkan dana dan berspekulasi tentang mata uang kripto lainnya.

Pada Kamis, TerraUSD dikutip sekitar 50 sen, menurut data harga CoinGecko.

Tidak seperti kebanyakan stablecoin yang didukung oleh cadangan, TerraUSD adalah stablecoin algoritmik, atau "terdesentralisasi". Itu seharusnya mempertahankan patoknya melalui mekanisme kompleks yang melibatkan menukarnya dengan token mengambang bebas lainnya.

Tetapi bahkan stablecoin yang didukung cadangan, yang mengatakan mereka memiliki aset yang cukup untuk mempertahankan patok mereka, menunjukkan tanda-tanda tertekan pada Kamis.

Stablecoin utama Tether tergelincir di bawah patok dolarnya, mencapai serendah 98 sen sekitar pukul 07.32 GMT pada Kamis, menurut CoinGecko. USD Coin diperdagangkan di sekitar 1,04 dolar AS, sementara Binance USD berada di 1,07 dolar AS - terobosan signifikan dari kisaran biasanya.

"Insiden Terra menyebabkan kepanikan berbasis industri, karena Terra adalah stablecoin terbesar ketiga di dunia," kata Analis Senior Swissquote Bank, Ipek Ozkardeskaya. Tetapi TerraUSD "tidak dapat memenuhi janjinya untuk mempertahankan nilai stabil dalam dolar AS."

Baca juga: Mata uang komoditas terpukul jatuhnya minyak, bitcoin terus merosot

Pelaku pasar masih menilai dampak dari runtuhnya TerraUSD untuk mengidentifikasi apakah perusahaan besar atau investor telah dirugikan. Itu akan menjadi petunjuk yang mungkin ke penularan yang lebih luas.

Ether, mata uang kripto terbesar kedua di dunia, jatuh hampir 15 persen pada Kamis menjadi 1.700 dolar AS, terendah sejak Juni 2021.

Tidak seperti aksi jual sebelumnya di pasar keuangan yang luas, ketika mata uang kripto sebagian besar tidak tersentuh, tekanan jual dalam aset ini, kali ini telah merusak argumen yang lebih luas bahwa mereka adalah penyimpan nilai yang dapat diandalkan di tengah volatilitas pasar.

Baca juga: Presiden AS teken perintah eksekutif dorong riset mata uang kripto

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel