Khawatir blokir Terusan Suez berlarut-larut, minyak melonjak 4 persen

M Razi Rahman
·Bacaan 3 menit

Harga minyak melonjak lebih dari empat persen pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), di tengah kekhawatiran bahwa pasokan global minyak mentah dan produk olahan dapat terganggu selama berminggu-minggu ketika para pekerja mencoba mengeluarkan kapal kontainer raksasa yang memblokir Terusan Suez.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Mei terangkat 2,62 dolar AS atau 4,2 persen, menjadi menetap di 64,57 dolar AS per barel, setelah anjlok 3,8 persen pada Kamis (25/3/2021).

Sementara itu, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Mei menguat 2,41 dolar AS atau 4,1 persen, menjadi ditutup di 60,97 dolar AS per barel, setelah jatuh 4,3 persen sehari sebelumnya.

Brent naik 0,1 persen selama seminggu terakhir, sementara WTI turun 0,7 persen, merupakan kerugian mingguan ketiga.

Kenaikan harga minyak Jumat (26/3/2021) adalah rebound dari penurunan tajam pada sesi sebelumnya di tengah kekhawatiran bahwa penguncian baru virus corona di Eropa akan mengganggu permintaan.
Baca juga: Minyak naik, penguncian Eropa rusak prospek pemulihan permintaan

Perdagangan minyak bergejolak minggu ini, karena para pedagang mempertimbangkan potensi dampak kemacetan di Terusan Suez yang terjadi pada Kamis (25/3/2021) terhadap dampak penguncian baru virus corona.

“Hari ini pasar kembali naik karena para pedagang yang berubah pikiran memutuskan bahwa blokade Terusan Suez sebenarnya menjadi lebih signifikan untuk aliran minyak dan pengiriman pasokan daripada yang mereka simpulkan sebelumnya,” kata Paola Rodriguez Masiu, wakil presiden pasar minyak Rystad Energy.

Terusan Suez pada Jumat (26/3/2021) meningkatkan upaya untuk membebaskan kapal besar yang kandas, setelah upaya sebelumnya gagal. Upaya pembebasannya bisa memakan waktu berminggu-minggu, dengan kemungkinan komplikasi akibat cuaca yang tidak stabil.
Baca juga: Penguncian baru rusak harapan pemulihan, harga minyak anjlok 4 persen

Dari 39,2 juta barel per hari (bph) dari total minyak mentah yang diangkut melalui laut pada 2020, sebanyak 1,74 juta bph melewati Terusan Suez, menurut perusahaan intelijen data Kpler. Selain itu, 1,54 juta bph produk minyak sulingan mengalir melalui kanal tersebut, sekitar 9,0 persen dari perdagangan produk minyak lewat laut global, kata Kpler.

Pada Jumat (25/3/2021), ada 10 kapal menunggu di pintu masuk Terusan Suez yang membawa sekitar 10 juta barel minyak, kata Kpler.

Terguncang oleh penyumbatan di Terusan Suez, tarif pengiriman tanker produk minyak hampir dua kali lipat minggu ini, dan beberapa kapal dialihkan.

Pasar minyak juga terangkat oleh kekhawatiran atas meningkatnya risiko geopolitik di Timur Tengah. Pasukan Houthi Yaman pada Jumat (25/3/2021) mengatakan mereka melancarkan serangan terhadap fasilitas-fasilitas yang dimiliki Saudi Aramco.
Baca juga: Saudi Aramco akan prioritaskan pasokan energi ke China selama 50 tahun

Harga juga mendapat dukungan dari ekspektasi bahwa Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya atau OPEC+ akan mempertahankan produksi yang lebih rendah.

Goldman Sachs mengatakan pihaknya memperkirakan OPEC+ mempertahankan produksi tidak berubah untuk Mei ketika kelompok itu bertemu minggu depan, "dengan kenaikan sebesar 3,4 juta barel per hari diperkirakan pada September."

Bertindak seminggu menjelang pertemuan OPEC+, Abu Dhabi National Oil Company (ADNOC) telah memperdalam pemotongan pasokan minyak mentah ke pelanggan Asia pada Juni menjadi 10-15 persen dari 5-15 persen pada Mei, beberapa sumber mengatakan.

Di Amerika Serikat, jumlah rig pengeboran minyak naik enam rig minggu ini menjadi 324 rig, data dari perusahaan jasa minyak Baker Hughes menunjukkan.

Namun, potensi dampak negatif pada permintaan dari pandemi virus corona masih membayangi. Gelombang ketiga virus corona Jerman dapat berubah menjadi yang terburuk sejauh ini dan 100.000 infeksi harian baru tidak mustahil, kata kepala Institut Robert Koch Jerman (RKI).

Baca juga: Harga minyak melonjak 6 persen, setelah kapal kandas di Terusan Suez