Khawatir COVID-19, Atlet Selandia Baru Tak Ikut Pembukaan Paralimpiade Tokyo 2020

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Tim Paralimpiade Selandia Baru mengatakan tidak akan menghadiri upacara pembukaan pada Selasa (24/8/2021) di Tokyo. Mereka mengkhawatirkan penyebaran virus corona, karena infeksi melonjak di ibu kota Jepang itu.

Penyelenggara telah melaporkan 161 kasus COVID-19 yang terkait dengan Paralimpiade Tokyo 2020 sejauh ini, sebagian besar di antara staf dan kontraktor yang tinggal di Jepang tetapi juga termasuk enam atlet.

Mengutip Channel News Asia, otoritas Selandia Baru mengatakan para atletnya tidak akan ambil bagian dalam upacara pembukaan, di mana dua pembawa bendera biasanya memimpin rekan satu timnya ke Stadion Olimpiade.

"Tim kami tidak akan hadir karena kami melanjutkan komitmen kami terhadap Prinsip dan Pedoman Operasi COVID-19 kami, yang bertujuan untuk menjaga tim kami seaman mungkin."

Alih-alih menunjuk pembawa bendera, dua atlet akan diberi "peran kepemimpinan" simbolis.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Satu-Satunya Negara yang Tak Ikut Upacara Pembukaan

Warga melihat simbol Paralimpiade yang menyala dengan latar belakang Jembatan Pelangi di tepi Pantai Odaiba, Tokyo, Jepang, 23 Agustus 2021. Paralimpiade Tokyo 2020 mulai 24 Agustus 2021 sampai 5 September 2021. (Charly TRIBALLEAU/AFP)
Warga melihat simbol Paralimpiade yang menyala dengan latar belakang Jembatan Pelangi di tepi Pantai Odaiba, Tokyo, Jepang, 23 Agustus 2021. Paralimpiade Tokyo 2020 mulai 24 Agustus 2021 sampai 5 September 2021. (Charly TRIBALLEAU/AFP)

Selandia Baru adalah satu-satunya dari 162 delegasi Paralimpiade yang telah mengkonfirmasi akan melewatkan upacara malam itu, kata juru bicara Komite Paralimpik Internasional Craig Spence kepada wartawan.

"Kami harus menghormati keputusan itu," katanya, menambahkan bahwa kepala tim Fiona Allan telah mengatakan kepadanya bahwa meskipun ada tindakan pencegahan virus yang ketat, mereka ingin "sangat aman".

Ada 32 atlet Paralimpiade di tim Selandia Baru, menurut panitia Paralimpiade Tokyo 2020.

Beberapa negara dan wilayah lain telah mengurangi jumlah perwakilan pada upacara tersebut karena berbagai alasan termasuk COVID-19, kata Spence.

"Kami menghargai bahwa pawai akan menjadi sedikit lebih pendek, akan ada lebih sedikit atlet dibandingkan dengan Olimpiade normal.

"Itu memalukan, tapi kami menghormati keputusan itu dan sebenarnya, itu mungkin mempercepat upacara."

Situasi pandemi di Jepang telah memburuk secara dramatis dalam beberapa minggu sejak upacara pembukaan Olimpiade 23 Juli, dengan negara itu mencatat lebih dari 25.000 infeksi harian beberapa kali dalam seminggu terakhir.

Infografis Bonus Atlet Indonesia di Olimpiade Tokyo 2020

Infografis Bonus Atlet Indonesia di Olimpiade Tokyo 2020. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Bonus Atlet Indonesia di Olimpiade Tokyo 2020. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel