Khofifah apresiasi budidaya golden melon di Ngrowo Bening Edu Park

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengapresiasi budidaya golden melon, jambu air, berbagai produk hortikultura atau tanaman kebun, perikanan, bahkan madu yang ada di bumi perkemahan Pramuka Ngrowo Bening Edu Park, Kota Madiun, Jawa Timur.

"Menariknya, dari proses ini, para anggota pramuka yang sebagian besar pelajar SMA juga mendapatkan ilmu bagaimana membudidayakan golden melon, hortikultura, perikanan, serta ternak madu. Diharapkan nantinya mereka bisa ikut mengembangkannya dan menghasilkan keuntungan secara ekonomi," kata Khofifah dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Minggu.

Gubernur Khofifah mengatakan, budi daya golden melon di Ngrowo Bening Edu Park ini istimewa karena melibatkan para pramuka yang berasal dari berbagai siswa SMP, SMK, dan SMA di Kota Madiun, baik dalam proses penanamannya, pemeliharaannya, sampai akses pasarnya.

Khofifah mengatakan, yang tidak kalah penting selain proses budi daya tanaman golden melon ini adalah off taker atau penjamin hasil produksi hortikultura. Hal ini penting agar hasil dari produk hortikultura bisa lebih optimal.

"Dengan adanya off taker ini maka produk hortikultura akan memiliki nilai tambah karena produk yang ditanam merupakan kebutuhan pasar," tuturnya.

Untuk itu, ia mengapresiasi Pemerintah Kota Madiun yang telah bekerja sama dengan Sunpride dalam mengolah atau menjual hasil panen.

"Dengan adanya off taker ini, para petani juga tidak perlu bersusah payah memikirkan pengemasan dan pemasarannya. Karena hasil panen bisa langsung masuk pasar. Dan tentunya ini bisa menggerakkan roda perekonomian dari sektor pertanian," ungkapnya.

Lebih lanjut, menurut dia, budi daya melon yang dilakukan di Ngrowo Edu Park ini menjadi contoh bagaimana mengembangkan sektor agrikultur di lahan yang terbatas.

"Jadi ini bisa menjadi contoh bagi masyarakat, bagaimana kami bisa menanam berbagai tanaman hortikultura di lahan yang sempit. Misal, ketika memiliki pekarangan rumah terbatas, kita bisa menanam cabai atau tomat di situ,” ucapnya.

Sementara itu, Ketua Kwarcab Gerakan Pramuka Kota Madiun yang juga Dirut PDAM Tirta Taman Sari Madiun Suyoto mengatakan bahwa budi daya golden melon ini memiliki prospek yang baik.

Dengan dilibatkan-nya pramuka dalam proses budi daya melon ini, maka diharapkan pramuka tidak hanya pendidikan karakter, namun juga disiapkan masa depan yang lebih produktif.

"Jadi, kami harap anak-anak pramuka yang sebagian pelajar SMA ini ketika lulus mereka tahu mau usaha apa. Misal di sektor pertanian, mereka sudah tahu bagaimana cara membudidayakan golden melon, misalnya,” katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel