Khofifah berikan bonus kepada tim tenis putra Jawa Timur

·Bacaan 1 menit

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa memberikan bonus berlaga di lapangan atau yang disebut bonus mentas kepada tim tenis putra yang berhasil membawa pulang medali emas tenis beregu Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua.

“Sekarang ini bonus mentas artinya di lapangan, tapi nanti bonus medali, apresiasi dari mereka yang sudah berjuang luar biasa itu akan InshaAllah akan kita sampaikan ke APBD 2022,” ujar Khofifah di lapangan Tenis Center Sian Soor, Kantor Wali Kota Jayapura, Minggu.

Khofifah mengatakan bahwa bonus tersebut dianggarkan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) 2022 yang segera dibahas di DPRD.

Menteri Sosial Indonesia ke-27 itu mengungkapkan tim KONI Jawa Timur sesungguhnya sudah beberapa kali dengan pemerintah provinsi. Artinya, Khofifah hadir dan mengetahui target-target per cabang olahraga, sehingga bisa terus dikawal.

“Apa yang kemudian terjadi di lapangan kita tentu akan melakukan adaptasi,” kata Khofifah.

Terlepas dari taget, Khofifah menegaskan bahwa hal utama yang perlu diperhatikan adalah menjaga kesehatan atlet.

“Sebelum bertanding mereka tentu punya waktu interaksi dengan lingkungan sekitar dengan atlet yang lain dan seterusnya, maka yang harus dijaga adalah kesehatan para atlet supaya saat mereka bertanding semua dalam keadaan prima,” ujar Khofifah.

Sementara itu, Ketua KONI Jawa Timur Erlangga Satriagung, yang mendampingi Khofifah, menambahkan bahwa nominal bonus yang diberikan Gubernur Jawa Timur kepada atlet peraih medali akan berbeda-beda.

“Rp30 juta itu untuk emas perorangan, yang empat sampe enam orang pemainnya itu Rp15 juta per orang, kalau yang lebih dari enam orang itu Rp10 juta per orang,” kata Erlangga.

Tim tenis putra Jawa Timur berhasil membawa pulang emas setelah menekuk tim Bengkulu di babak final 2-0, lewat dua partai tunggal Christopher Rungkat dan M Rifqi Fitriadi.

Baca juga: Tim tenis putra Jawa Timur bawa pulang emas
Baca juga: Rifqi Fitriadi puas kalahkan senior pelatnas pada PON Papua

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel