Khofifah: TNI Berkontribusi Besar Bawa Jatim Masuk PPKM Level 1

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Surabaya - Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa berharap di usianya ke-76, TNI semakin kuat, solid, profesional dan dicintai rakyat.

Khofifah juga mengucapkan terima kasih kepada prajurit TNI yang berperan aktif dalam penanganan dampak pandemi Covid-19. Baik dalam pendisiplinan penerapan protokol kesehatan, perawatan pasien Covid-19, maupun dalam percepatan vaksinasi Covid-19.

"Dirgahayu TNI Ke-76. Bersatu, Berjuang, Kita Pasti Menang. Semoga terus jaya di darat, laut, dan udara. Terimakasih sebesar-besarnya kepada TNI atas kontribusinya yang luar biasa selama penanganan pandemi Covid-19,” ungkap Khofifah usai mengikuti upacara HUT TNI virtual di Makodam V Brawijaya, Selasa (5/10/2021).

Menurut Khofifah, TNI berkontribusi besar dalam upaya penanganan Covid-19 di Jawa Timur, hingga berhasil menyudahi status PPKM Level 4 dan menjadi satu-satunya Provinsi di Jawa-Bali yang menyandang status level 1.

Khofifah menyebut, selama penanganan pandemi Covid-19, TNI berhasil mempresentasikan prajurit dengan sangat baik mental dan karakter sebagai pejuang. TNI, kata dia, tidak gagap bekerja sama dan bahu membahu dengan berbagai elemen masyarakat lain dalam peperangan melawan Covid-19.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

TNI Selalu Siap

“Meski ini bukan operasi militer, namun TNI selalu siap saat negara memanggil menunaikan tugas,” imbuhnya.

Lebih lanjut, Khofifah mengungkapkan, kesetiaan kepada Pancasila, Bhinneka Tunggal Ika, NKRI, dan UUD 1945 menjadi modal kuat dan strategis TNI dalam menjalankan perintah dan tugas negara demi mewujudkan Indonesia Tangguh, Indonesia Tumbuh. Dirgahayu Tentara Nasional Indonesia ke -76. Bersatu- Berjuang - Kita Pasti Menang.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel