Kim Garam rilis pernyataan perdana usai tinggalkan LE SSERAFIM

Kim Garam membuat pernyataan pertamanya sejak meninggalkan grup LE SSERAFIM melalui laman Instagram pada 10 Agustus lalu.

Baca juga: Le Sserafim cetak rekor penjualan album debut pada pekan pertama

Seperti dikutip dari Soompi, Jumat, dia mengawali dengan permintaan maaf lalu berbicara mengenai kekhawatiran mimpinya akan hancur karena perilaku di masa lalu.

"Namun, setiap hari berlalu, aku menjadi lebih takut dengan semua tuduhan yang ditujukan kepadaku," tulis dia.

Kim Garam kemudian tegas menyatakan tidak pernah memukul atau melakukan kekerasan terhadap siapapun, dipaksa pindah sekolah, merokok atau minum minuman beralkohol, atau merundung siapapun.

Dia lalu menjelaskan alasan menerima tindakan indisipliner tingkat 5 dari komite kekerasan sekolah di tahun pertama sekolah menengahnya. Saat itu, kata dia, seorang teman sekelas yang disebut “Yoo” sedang bergosip dan mengunggah foto siswa lain dengan pakaian dalam mereka.

"Dengan pikiran dapat membantu korban, aku mengkonfrontasi Yoo. Pada saat itu, aku tak dapat berpikir secara mendalam tentang mengapa menghadapi Yoo adalah sebuah kesalahan," tulis Kim Garam.

Dia kemudian memahami saat itu belum dewasa, banyak membuat kesalahan. Walau begitu, dia
tidak ingin membenci dirinya di masa lalu.

Dia merenungkan dua minggu promosinya dengan LE SSERAFIM sebagai periode yang seperti mimpi dan tak terlupakan.

Agensi HYBE yang pernah menjadi tempat bernaung sang penyanyi tak memberikan komentar karena merasa tak pantas.

Sebelum debut LE SSERAFIM pada awal April, Source Music menyangkal tuduhan intimidasi Kim Garam dan sang penyanyi memulai hiatus sementara pada bulan Mei.

Pada bulan Juli, HYBE resmi mengumumkan kontrak dengan Kim Garam telah berakhir. Kim Garam lalu meninggalkan LE SSERAFIM.

Baca juga: "Fashion show" Didi Budiardjo lalu Kim Garam didepak dari LE SSERAFIM

Baca juga: Agensi putuskan kontrak Kim Garam LE SSERAFIM

Baca juga: LE SSERAFIM batalkan seluruh jadwal karena kasus Kim Garam