Kim Jong-un Berniat Pulihkan Hotline Antar Semenanjung Korea

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Pyongyang - Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un mengatakan bahwa dia bersedia untuk memulihkan hotline komunikasi vital dengan Korea Selatan, dalam kemungkinan tawaran rekonsiliasi.

Dia juga menuduh AS mengusulkan pembicaraan tanpa mengubah "kebijakan bermusuhan" terhadap Korea Utara.

Dilansir dari laman BBC, Kamis (30/9/2021), Pyongyang memutuskan sambungan telepon pada Agustus tahun ini sebagai protes terhadap latihan militer Korea Selatan-AS.

Komentar terakhir Kim datang selama sesi parlemen tahunan Pyongyang.

"AS menggembar-gemborkan 'keterlibatan diplomatik' ... tetapi itu tidak lebih dari tipuan kecil untuk menipu masyarakat internasional dan menyembunyikan tindakan permusuhannya dan perpanjangan dari kebijakan permusuhan yang dilakukan oleh pemerintahan AS berturut-turut," sebuah laporan oleh negara bagian kata outlet berita KCNA.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Pemulihan Jalur Komunikasi

Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un bersalaman dengan Presiden Korsel Moon Jae-in (kiri) sebelum menggelar pertemuan di Panmunjom Korea Utara (26/5). (Korean Central News Agency/Korea News Service via AP)
Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un bersalaman dengan Presiden Korsel Moon Jae-in (kiri) sebelum menggelar pertemuan di Panmunjom Korea Utara (26/5). (Korean Central News Agency/Korea News Service via AP)

Laporan KCNA menyatakan bahwa "[Kim Jong-un] menyatakan niat untuk memastikan bahwa jalur komunikasi Utara-Selatan yang telah terputus karena hubungan antar-Korea yang memburuk dipulihkan pertama kali mulai awal Oktober".

"[Tapi] itu tergantung pada sikap otoritas Korea Selatan apakah hubungan antar-Korea akan dipulihkan atau terus memperburuk keadaan saat ini."

Komentar terakhir Kim menggemakan komentar saudara perempuannya awal pekan lalu, di mana dia mengatakan Korea Utara bersedia melanjutkan pembicaraan dengan Selatan jika mengakhiri "kebijakan bermusuhan".

"Apa yang perlu disingkirkan adalah sikap berbelit-belit dan sikap bermusuhan yang membenarkan tindakan mereka sendiri sambil menyalahkan pelaksanaan hak membela diri kita yang adil," katanya dalam sebuah pernyataan.

"Hanya ketika prasyarat seperti itu terpenuhi, apakah mungkin untuk duduk berhadap-hadapan dan menyatakan penghentian perang yang signifikan."

Korea Utara dan Korea Selatan secara teknis masih berperang karena tidak tercapai kesepakatan damai ketika Perang Korea berakhir pada tahun 1953. Hotline komunikasi antara keduanya telah terputus dan dipulihkan beberapa kali selama beberapa tahun terakhir.

Pada tahun 2020, setelah pertemuan puncak yang gagal antara Utara dan Selatan, Pyongyang meledakkan kantor perbatasan antar-Korea yang telah dibangun untuk meningkatkan komunikasi.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel