Kinerja DPR di 2021

·Bacaan 13 menit

Sepanjang tahun 2021, DPR RI melakukan berbagai tugas dan fungsinya masih dalam situasi pandemi COVID-19, namun hal itu tidak mengurangi kinerja lembaga tersebut menjalankan fungsi legislasi, pengawasan, dan anggaran.

Beberapa agenda besar tetap dijalankan DPR meskipun Indonesia masih dalam kondisi pandemi namun dilakukan dengan menerapkan protokol kesehatan yang ketat seperti membatasi jumlah kehadiran fisik dan penggunaan masker selama di ruang rapat.

Ketika kasus positif COVID-19 sedang meningkat pada Juni 2021, DPR RI pun menyesuaikan diri dengan mengubah ketentuan rapat yaitu membatasi kehadiran fisik hanya 20-25 persen dari kapasitas ruangan.

Selama pandemi COVID-19, ada sepuluh anggota DPR wafat dan disebut sebagai pejuang konstitusi yaitu Imam Suroso (Fraksi PDI Perjuangan), Soepriyatno (Fraksi Partai Gerindra), Ali Taher Parasong (Fraksi PAN), Gatot Sudjito (Fraksi Golkar), Bambang Suryadi (Fraksi PDI Perjuangan).

Selanjutnya Imran (Fraksi Partai Gerindra), Adang Sudrajat (Fraksi PKS), Jimmy Demianusije (Fraksi PDI Perjuangan), John Siffy Mirin (Fraksi PAN) dan Perchaleanpuri (Fraksi Nasdem).

Peristiwa politik yang terjadi di "rumah rakyat" dan mendapatkan perhatian publik di tahun 2021 adalah pengunduran diri politisi Partai Golkar Azis Syamsuddin sebagai Wakil Ketua DPR RI.

Hal itu dilakukan Azis setelah yang bersangkutan ditetapkan sebagai tersangka pemberi suap oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) RI.

Fraksi Partai Golkar akhirnya menunjuk Lodewijk F. Paulus sebagai Wakil Ketua DPR RI, menggantikan koleganya di partai beringin Azis Syamsuddin.

Baca juga: DPR RI proses Surpres Revisi UU ITE pada Masa Sidang III

Berikut sejumlah peristiwa di DPR RI yang mendapatkan perhatian publik di tahun 2021.

1. Uji kelayakan calon Kapolri

Di awal tahun 2021, tensi pemberitaan di DPR sudah meningkat karena terkait calon Kapolri yang akan menggantikan Jenderal Pol Idham Azis. Spekulasi pun berkembang di masyarakat bahkan di kalangan anggota DPR masing-masing memiliki prediksi siapa yang akan ditunjuk Presiden Jokowi.

Spekulasi dan prediksi tersebut akhirnya terjawab setelah DPR RI menerima Surat Presiden tentang nama calon Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia (Kapolri), yakni Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo.

Surpres bernomor: R-02/Pres/01/2021 tersebut disampaikan Menteri Sekretaris Negara Pratikno di Gedung Parlemen, Jakarta, Rabu (13/1).

DPR bergerak cepat, Badan Musyawarah (Bamus) menugaskan Komisi III DPR melaksanakan uji kelayakan dan kepatutan calon Kapolri. Komisi III DPR menjadwalkan uji kelayakan pada Selasa (19/1) dan diawali dengan pembuatan makalah pada Senin (18/1).

Sebelum pelaksanaan uji kelayakan tersebut, Komisi III DPR menggelar Rapat Dengar Pendapat Umum (RDPU) dengan mengundang Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) pada Kamis (14/1). Dan RDPU dengan Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) pada Senin (18/1).

Dalam uji kelayakan Listyo Sigit memaparkan delapan komitmen yang akan dijalankannya apabila dirinya menjadi Kapolri, salah satunya menjadikan Polri sebagai institusi yang "Presisi".

Dia juga menekankan bahwa penegakan hukum yang dilakukan Polri harus tegas namun humanis sehingga tidak boleh lagi ada adigium hukum tajam ke bawah tetapi tumpul ke atas.

Baca juga: Anggota DPR sarankan Kementerian Kesehatan pakai vaksin COVID-19 halal

Setelah uji kelayakan, Komisi III DPR RI menyetujui penunjukan Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo sebagai Kapolri, setelah mendengarkan pendapat fraksi-fraksi dalam rapat internal Komisi III DPR pada Rabu siang.

Seluruh fraksi menyatakan setuju pengangkatan Listyo Sigit sebagai Kapolri. Ada tiga fraksi yang memberikan catatan yaitu Fraksi PAN, Fraksi PKS, dan Fraksi Partai Demokrat.

Keputusan Komisi III DPR RI tersebut kemudian disetujui dalam Rapat Paripurna DPR pada Kamis (21/1). Lalu Sekretaris Jenderal DPR RI Indra Iskandar pada Jumat (22/1) menyerahkan surat persetujuan pemberhentian dengan hormat Jenderal Polisi Idham Azis dan persetujuan pengangkatan Komjen Polisi Listyo Sigit Prabowo sebagai Kapolri, kepada Mensesneg Pratikno.

2. Revisi UU Pemilu gagal

Revisi Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilu juga menjadi isu yang ramai diperbincangkan di tahun 2021, karena terkait pro dan kontra isu dalam revisi tersebut.

RUU tersebut merupakan usulan Komisi II DPR RI yang di dalamnya mengatur tentang Pemilu Presiden, Pemilu Legislatif (DPD, DPR, DPRD kabupaten/kota, provinsi), dan Pilkada.

Beberapa poin revisi yang menjadi perdebatan mulai dari normalisasi pelaksanaan pilkada menjadi tahun 2022 hingga larangan mantan anggota Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) ikut pemilu.

Baca juga: Banggar DPR RI akan kawal APBN 2022 dukung kebijakan Menkeu

Dalam UU nomor 6 tahun 2020 tentang Pilkada diatur menggelar pilkada pada tahun 2024 dan akan dinormalkan menjadi pada 2022 dalam RUU Pemilu. Hal itu karena telah melaksanakan pilkada pada 2017, demikian pula daerah yang pilkadanya 2018 akan melaksanakan pilkada lagi pada 2023.

Ada sejumlah alasan DPR ingin menormalkan kembali jadwal pilkada, antara lain melihat pengalaman penyelenggaraan Pemilu dan Pileg 2019 yang mengakibatkan banyak korban dari kalangan penyelenggara pemilu.

Sementara itu fraksi-fraksi yang menolak revisi UU Pemilu karena menilai UU nomor 7/2017 tentang Pemilu dan UU nomor 6/2020 tentang Pilkada masih sangat relevan dijadikan dasar untuk melaksanakan pilpres, pileg, dan pilkada ke depan.

Di awal proses revisi UU Pemilu yang dilaksanakan di Baleg DPR untuk dilakukan harmonisasi, beberapa fraksi mendukung adanya revisi tersebut. Namun dalam perkembangannya sikap fraksi tersebut berubah, yaitu menolak dilakukannya revisi UU Pemilu.

Pada akhirnya Komisi II DPR sepakat tidak melanjutkan pembahasan revisi UU Pemilu setelah dilakukan rapat dengan Ketua Kelompok Fraksi (Kapoksi). Dan RUU Pemilu juga dikeluarkan dari Program Legislasi Nasional (Prolegnas) Prioritas 2021.

Baca juga: Sahroni apresiasi Polri ungkap kasus narkoba akhir tahun

3. Evaluasi Pilkada

Masa Persidangan III Tahun Sidang 2020-2021, Komisi II DPR menggelar evaluasi pelaksanaan Pilkada Serentak 2020 dengan langkah membentuk Panitia Kerja (Panja) Evaluasi Pelaksanaan Pilkada Serentak 2020.

Pembentukan Panja tersebut untuk menindaklanjuti pelaksanaan Pilkada 2020 yang dinilai masih perlu dilakukan evaluasi karena sejumlah permasalahan.

Permasalahan tersebut antara lain masih terdapat pelanggaran dan sengketa pilkada, masih adanya indikasi praktik politik uang, masih ditemukan permasalahan dalam daftar pemilih tetap, pelanggaran netralitas aparatur sipil negara, TNI/Polri, dan lemahnya komunikasi dan koordinasi antar-penyelenggara pemilu.

Pada April 2020, Panja mengeluarkan beberapa evaluasi pelaksanaan Pilkada 2020, pertama, bagaimana agar para penyelenggara Pemilu bisa lebih memantapkan pelaksanaan Pilkada 2024.

Kedua, merekomendasikan agar Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) menjadi koordinator dalam pengawasan untuk Daftar Pemilih Tetap (DPT).

Rekomendasi itu karena Panja menilai data kependudukan yang paling valid ada di Direktorat Jenderal Kependudukan dan Catatan Sipil (Ditjen Dukcapil) Kemendagri.

Baca juga: Anggota DPR yakin dukungan moral NU percepat proses RUU TPKS

Ketiga, terkait tidak netralnya Aparatur Sipil Negara (ASN), TNI/Polri di pilkada juga menjadi perhatian Panja sehingga harus diantisipasi. Panja merekomendasikan harus ada tim khusus untuk memonitor ASN, TNI/Polri agar netralitas tetap terjaga.

4. Revisi UU Otsus Papua

Pemerintah mengajukan usulan RUU tentang Perubahan Kedua atas UU nomor 21 tahun 2001 tentang Otonomi Khusus (Otsus) Papua dan ditindaklanjuti DPR dengan membentuk Panitia Khusus (Pansus) pada Rabu (10/2).

Ada tiga usulan pemerintah dalam revisi UU Otsus yaitu Pasal 1 tentang Ketentuan Umum, Pasal 34 tentang dana otsus, dan Pasal 76 tentang pemekaran daerah.

Setelah pembahasan yang panjang, akhirnya unsur Pimpinan Pansus revisi UU Otsus Papua disepakati pada Selasa (30/3) yang terdiri dari Ketua Pansus Otsus Papua Komarudin Watubun (F-PDI Perjuangan) dengan didampingi tiga Wakil Ketua yaitu Agung Widyantoro (F-Partai Golkar), Yan Mandenas (F-Gerindra), dan Marthen Douw (F-PKB).

Dalam perkembangannya, Pansus menginginkan agar revisi UU Otsus tidak hanya mengubah tiga poin seperti yang diusulkan pemerintah yaitu ketentuan umum, penambahan anggaran dan kewenangan pemekaran wilayah. Hal itu agar tujuan revisi UU Otsus bisa terwujud yaitu kesejahteraan bagi Papua.

Baca juga: Anggota DPR sarankan Kementerian Kesehatan pakai vaksin COVID-19 halal

RUU Otsus Papua terdiri dari 143 Daftar Inventarisir Masalah (DIM) dan dibahas secara rinci serta komprehensif di tingkat Panitia Kerja (Panja) dengan sistem klaster yaitu klaster substansi usulan pemerintah dan klaster substansi di luar usulan pemerintah.

Setelah Pansus menggelar rapat dengan pemerintah dan meminta masukan berbagai pihak, akhirnya Rapat Kerja Pansus revisi UU Otsus Papua pada Senin (12/7) menyetujui revisi UU tersebut untuk dibawa ke Rapat Paripurna DPR RI untuk mendapatkan persetujuan Tingkat II.

Rapat Paripurna DPR RI pada Kamis (15/7) menyetujui untuk disahkannya RUU Otsus Papua menjadi undang-undang.

Pada akhirnya, Pansus Otsus Papua menetapkan perubahan terhadap 19 pasal, terdiri dari tiga pasal usulan pemerintah dan 16 pasal di luar usulan pemerintah.

Salah satu poin RUU Otsus yang menjadi perhatian publik adalah Pasal 68 (a) yang mengatur keberadaan badan khusus untuk sinkronisasi, harmonisasi, evaluasi dan koordinasi pelaksanaan otsus dan pembangunan di wilayah Papua. Pembentukan badan khusus tersebut sebagai upaya meningkatkan efektifitas pembangunan di Papua.

Badan khusus itu memiliki tugas utama adalah melakukan sinkronisasi, harmonisasi, evaluasi dan koordinasi pelaksanaan Otonomi Khusus dan pembangunan di wilayah Papua.

Baca juga: Ketua DPR RI, Kapolri, dan Panglima TNI tinjau pengamanan Katedral

5. Prolegnas Prioritas

Prolegnas Prioritas 2021 akhirnya dibahas kembali pada Masa Sidang III Tahun Sidang 2020-2021, setelah dua masa sidang tidak berhasil disepakati.

Di Masa Sidang III tersebut akhirnya ditetapkan 33 RUU masuk Prolegnas Prioritas 2021.

Dalam perkembangannya, Rapat Kerja (Raker) Baleg DPR RI dengan pemerintah dan Panitia Perancang Undang-Undang (PPUU) DPD RI pada Senin (19/3) menyepakati perubahan daftar rancangan undang-undang (RUU) yang masuk dalam Program Legislasi Nasional (Prolegnas) Prioritas 2021 dan Prolegnas 2020-2024.

Dalam Raker tersebut disepakati RUU tentang Pemilihan Umum ditarik dari daftar Prolegnas RUU Prioritas Tahun 2021 dan digantikan dengan RUU tentang Perubahan Kelima atas Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan yang diusulkan oleh Pemerintah.

Sebanyak delapan fraksi menyatakan setuju RUU Pemilu ditarik dari daftar Prolegnas Prioritas 2021 dan hanya Fraksi Partai Demokrat yang meminta RUU tersebut tetap dibahas.

Sementara itu, perubahan Prolegnas Prioritas 2021 menyepakati ada 37 RUU dalam Prolegnas 2021, dengan tambahan tiga RUU usulan pemerintah dan satu usulan DPR RI dalam Prolegnas 2021.

Ketiga RUU tersebut adalah RUU Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP), RUU tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 12 Tahun 1995 tentang Pemasyarakatan, dan RUU tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik.

Baca juga: Puan bertekad wujudkan DPR modern

Satu RUU usulan DPR RI adalah RUU tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan.

Sementara itu, di Masa Sidang II Tahun Sidang 2021-2022, Baleg DPR bersama pemerintah dan DPD RI menyepakati sebanyak 40 RUU masuk dalam Prolegnas Prioritas 2022, keputusan tersebut diambil dalam Raker Baleg pada Senin (6/12).

Raker tersebut memasukkan satu RUU ke dalam daftar RUU Kumulatif Terbuka, yaitu Rancangan Undang-Undang tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja.

Dari 40 RUU yang masuk dalam Prolegnas Prioritas 2022, hanya ada enam RUU baru, selebihnya merupakan peluncuran atau "carry over" dari Prolegnas Prioritas 2021.

Keenam RUU baru tersebut terdiri dari empat RUU usul Baleg DPR yaitu RUU tentang Bahan Kimia, RUU tentang Pelaksanaan Hak dan Kewajiban Anggota DPR RI, RUU tentang Perubahan atas UU No.23 Tahun 2019 tentang Pengelolaan Sumber Daya Nasional Untuk Pertahanan Negara, dan RUU tentang Perubahan Kedua atas Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2011 Tentang Pembentukan Peraturan Perundang-Undangan.

Selain itu RUU dari usulan anggota DPR RI yaitu RUU tentang Kesejahteraan Ibu dan Anak, dan usulan pemerintah adalah RUU tentang Desain Industri (dalam Prolegnas 2020-2024, tertulis: RUU Perubahan atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 2000 tentang Desain Industri).

Salah satu RUU yang masuk dalam Prolegnas Prioritas 2022 adalah RUU tentang Perubahan Kedua UU nomor 2011 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan (PPP).

Baleg DPR RI berkomitmen memprioritaskan pembahasan revisi UU PPP dan UU Cipta Kerja, setelah keluarnya Putusan Mahkamah Konstitusi (MK) yang menyatakan UU Ciptaker bertentangan dengan UUD 1945 dan tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat (inkonstitusional) bila tidak dilakukan perbaikan dalam waktu 2 tahun.

Baca juga: Ketua DPR apresiasi program modernisasi alutsista TNI AU

6. RUU TPKS

RUU Penghapusan Kekerasan Seksual (PKS) merupakan satu dari 33 RUU yang masuk dalam daftar Prolegnas Prioritas 2021.

RUU PKS sempat masuk dalam Prolegnas 2020, tetapi pemerintah dan DPR RI sepakat mengeluarkan RUU tersebut dalam daftar Prolegnas.

Sementara itu, RUU PKS yang masuk Prolegnas Prioritas 2021 merupakan usul Baleg DPR RI dengan draf dan materi yang berbeda dengan yang lalu.

Baleg DPR membentuk Panitia Kerja (Panja) untuk membahas materi RUU PKS sebelum dibawa ke Rapat Paripurna DPR untuk disetujui menjadi usul inisiatif DPR.

Dalam perkembangannya, RUU PKS telah berubah menjadi RUU Tindak Pidana Kekerasan Seksual (TPKS) yang berstatus sebagai draf awal.

RUU TPKS terjadi beberapa perubahan redaksi dan materi sebagai bagian dari dialektika yang terjadi agar pembahasan RUU ini terus mengalami kemajuan.

Panja RUU TPKS hanya memasukkan lima jenis kekerasan seksual tersebut adalah pelecehan seksual, pemaksaan hubungan seksual, pemaksaan kontrasepsi, pemaksaan aborsi, dan eksploitasi seksual.

Panja menilai peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan kekerasan seksual belum optimal dalam memberikan pencegahan dan pelindungan serta memenuhi kebutuhan korban kekerasan seksual sehingga dibutuhkan RUU TPKS.

Baca juga: Ketua DPR serap aspirasi petani bawang di Nganjuk

Akhirnya Rapat Pleno Baleg DPR pada Rabu (8/12) menyetujui RUU TPKS menjadi usul inisiatif DPR RI. Dari sembilan fraksi yang telah menyampaikan pendapatnya, ada tujuh fraksi yang menyatakan setuju, satu fraksi meminta menunda, dan satu fraksi menolak.

Fraksi Golkar meminta menunda karena masih perlu mendengar pendapat masyarakat dan Fraksi PKS menolak RUU TPKS.

Namun pada Rapat Paripurna Penutupan Masa Sidang DPR RI pada Kamis (16/12), RUU TPKS tidak masuk dalam agenda pengambilan keputusan untuk menjadi usul inisiatif DPR RI.

Ketua DPR RI Puan Maharani mengatakan institusinya hanya ingin memutuskan Rancangan Undang-Undang Tindak Pidana Kekerasan Seksual (RUU TPKS) sesuai mekanisme yang ada sehingga pelaksanaannya nanti bisa berjalan dengan baik dan benar.

Puan menjelaskan tidak ada masalah apapun terkait RUU TPKS sehingga akan diputuskan pada Masa Sidang III Tahun Sidang 2021-2022 yang dimulai pada 11 Januari 2022.

Dia mengatakan, DPR RI ingin mengambil keputusan khususnya terkait RUU harus sesuai dengan mekanisme yang berlaku sehingga jangan sampai nanti ketika telah menjadi UU, dinilai melampaui mekanisme yang berlaku.

Baca juga: Anggota DPR: Peluang kecurangan rekapitulasi suara berjenjang kecil

Dia menegaskan bahwa Pimpinan DPR mendukung agar RUU TPKS segera diambil keputusan di Tingkat II yaitu melalui Rapat Paripurna untuk disetujui agar disahkan menjadi UU.

7. Calon Panglima TNI

Teka teki calon Panglima TNI pengganti Marsekal Hadi Tjahjanto akhirnya terungkap setelah DPR menerima Surat Presiden (Surpres) mengenai usulan calon Panglima TNI atas nama Jenderal Andika Perkasa yang disampaikan Mensesneg Pratikno, Rabu (3/11).

Di hari yang sama, Badan Musyawarah (Bamus ) DPR langsung menggelar rapat, memutuskan untuk menugaskan Komisi I DPR melaksanakan proses uji kelayakan calon Panglima TNI.

Komisi I DPR melaksanakan rapat internal pada Kamis (4/11) untuk menentukan proses dan mekanisme uji kelayakan dan kepatutan calon Panglima TNI. Dalam Rapat Internal Komisi I DPR RI diputuskan bahwa uji kelayakan calon Panglima TNI dilaksanakan pada Sabtu (6/11) dan tahapan verifikasi administrasi pada Jumat (5/11).

Uji kelayakan tersebut berlangsung terbuka untuk pemaparan visi-misi sementara itu untuk pendalaman dan tanya jawab dilakukan secara tertutup. Jenderal Andika hanya diberikan waktu 30 menit untuk memaparkan visi-misi namun hanya digunakan lima menit yang digunakan.

Setelah uji kelayakan tersebut, Komisi I DPR memberikan persetujuan terhadap pengangkatan calon panglima TNI kepada Jenderal TNI Andika Perkasa sebagai Panglima TNI. Komisi I DPR juga menyetujui pemberhentian dengan hormat kepada Marsekal TNI Hadi Tjahjanto sebagai Panglima TNI serta memberikan apresiasi terhadap dedikasi dia selama ini.

Proses selanjutnya, Komisi I DPR melaksanakan verifikasi faktual calon panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa dengan mengunjungi rumahnya di Jakarta Selatan, pada Minggu (7/11).

Tujuan verifikasi faktual tersebut adalah silaturahim dengan keluarga, melihat keseharian calon panglima TNI, dan melihat rumah yang ditinggali sesuai Laporan Harta Kekayaan Pejabat Negara (LHKPN).

Rapat Paripurna DPR RI pada Senin (8/11) akhirnya menyetujui pengangkatan calon Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa sebagai Panglima TNI menggantikan Marsekal Hadi Tjahjanto.

Baca juga: Persaudaraan istri F-PKS DPR RI peduli korban banjir NTB
Baca juga: Pansus RUU IKN DPR RI mulai inventarisasi masalah

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel