Kinerja Lippo Karawaci Diprediksi Tetap Solid Sampai Akhir Tahun

·Bacaan 1 menit

VIVA – Pertumbuhan pendapatan dan laba emiten properti PT Lippo Karawaci Tbk (LPKR) diperkirakan berlanjut sepanjang tahun 2021. Hal ini setelah meningkat signifikan pada kuartal pertama tahun ini.

Analis CLSA Jonathan Mardjuki dan Wiranding Ng mengatakan, LPKR membukukan kinerja yang solid pada kuartal I-2021 seiring dengan peningkatan penjualan properti.

Sejauh ini LPKR sudah meluncurkan beberapa proyek di Lippo Village dan Lippo Cikarang dengan volume antar 400-500 unit setiap launching.

"Tingkat penerimaan konsumen dalam setiap launching sangat bagus, rata-rata di atas 85 persen. LPKR juga berhasil meningkatkan harga sekitar 10 persen-13 persen untuk proyek rumah harga terjangkau dibandingkan tahun 2020," paparnya dalam riset seperti dikutip dalam keterangan tertulis, Selasa 6 Juli 2021.

Baca juga: Bappenas: Pusat Data Akan Dibangun di Jakarta, Batam dan Kaltim

Pada kuartal I-2021, LPKR membukukan pendapatan Rp3,41 triliun, naik 9,89 persen YoY (year on year) dibandingkan kuartal pertama tahun 2020 senilai Rp3,10 triliun.

LPKR juga berhasil membukukan laba Rp255,85 miliar pada kuartal pertama tahun 2021. Marketing sales LPKR mencapai Rp1,31 triliun pada kuartal I-2021 atau tumbuh 85,8 persen YoY.

Sekitar 51 persen marketing sales tersebut berasal dari proyek hunian terjangkau Cendana Icon di Lippo Village.

CLSA Sekuritas memprediksi LPKR mampu meraih target marketing sales tahun 2021 sebesar Rp3,5 triliun, meningkat dari realisasi marketing sales tahun 2020 sebesar Rp2,67 triliun.

Bahkan, ada peluang marketing sales LPKR pada tahun 2021 mencapai Rp4 triliun. Pada tahun 2021, LPKR juga diperkirakan membukukan pendapatan Rp12,99 triliun dan laba bersih Rp440 miliar.

CLSA Sekuritas pun merekomendasikan beli terhadap saham LPKR dengan target harga Rp225, yang mencerminkan PER 29,7 kali.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel