Kini ada alat bantu kenali gejala sakit maag

·Bacaan 2 menit

Sekretaris Jenderal Pengurus Besar (PB) Ikatan Dokter Indonesia (IDI) dr. Ulul Albab, Sp.OG mengatakan bahwa seseorang yang memiliki keluhan lambung bisa memanfaatkan maag meter untuk mendeteksi apakah keluhannya itu gejala maag atau bukan.

Melalui laman https://promag.id/maag-meter, pemilik keluhan lambung bisa terbantu mendeteksi apakah ia menderita maag atau tidak, atau bahkan refluks gastroesofagus (GERD).

“Melalui tool ini akan lebih mudah mengedukasi seseorang mengetahui gejala yang dialami apakah merupakan sakit maag , GERD atau bukan, terutama jika mengalami gejala-gejala seperti perih, mual, kembung, dan nyeri ulu hati," kata Ulul dalam pernyataan pers Kalbe, Jumat.

Baca juga: Gejala mirip sakit maag, kanker lambung sulit dideteksi

Di laman https://promag.id/maag-meter, pengguna bisa menjawab lima pertanyaan sesuai dengan kondisi kesehatan yang dialami. Hasil deteksi kesehatan lambung bisa langsung diketahui saat itu juga.

Dia mengatakan, jika diperlukan konsultasi lebih lanjut, maka para dokter dari IDI siap dengan pemeriksaan dan konsultasi kesehatan gratis secara langsung ke masyarakat di beberapa kota di Indonesia, khususnya dalam rangkaian Ramadhan ini.

General Manager Commercial Kalbe Consumer Health, Kustanto Pramono menuturkan, maag meter dibuat bertujuan untuk mengedukasi generasi muda tentang pentingnya kesehatan lambung terutama saat berpuasa.

Baca juga: Penderita sakit maag jangan dulu santap makanan ini Ramadhan

Alat yang telah divalidasi Perhimpunan Dokter Emergensi Indonesia (PDEI) ini pun dibuat relevan dengan anak muda agar mereka lebih peduli dengan kesehatan lambung.

Sakit maag saat puasa bisa terjadi karena perut dalam keadaan kosong, tidak ada asupan makanan untuk dicerna, hingga stres yang berkelebihan. Penyebab lainnya termasuk konsumsi makanan yang kurang sehat, seperti makanan pedas, asam, dan berlemak, kemudian terlalu banyak mengonsumsi kafein, minuman beralkohol, maupun minuman bersoda.

Gangguan maag umumnya akan menyebabkan ketidaknyaman, antara lain perut akan terasa begah dan kembung, bahkan kadang-kadang merasakan seperti melilit. Selain itu, perut terasa perih, mual, kembung, hingga nyeri ulu hati. Pada akhirnya, kondisi tersebut bisa membuat orang berisiko tidak mampu berpuasa.

Baca juga: Pola makan bagi pasien sakit maag selama Ramadhan

Baca juga: Setahun pandemi, keluhan penyakit asam lambung meningkat

Baca juga: Inilah hal-hal yang harus dihentikan oleh penderita Gerd

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel