Kini Muncul COVID Toes, Apa Itu?

Lutfi Dwi Puji Astuti, Isra Berlian
·Bacaan 3 menit

VIVA – Pandemi COVID-19 sudah setahun melanda dunia. Selama setahun ini diketahui virus yang diduga berasal dari pasar hewan di Wuhan China ini menunjukkan sejumlah gejala baru.

Bukan hanya demam, nyeri dada dan sakit tenggorokan saja. Sejumlah gejala baru juga dilaporkan, salah satunya adalah COVID toes atau jari kaki COVID.

Berdasarkan penelitian, COVID toes atau jari kaki COVID, tanda peradangan tidak memengaruhi setiap orang yang dinyatakan positif COVID-19, tetapi ada beberapa orang yang lebih rentan terhadap bahayanya.

Lantas seperti apa gejalanya? Dilansir dari laman Times of India, sejumlah orang yang terpapar COVID-19 melaporkan menderita rasa sakit yang tidak biasa dan perubahan warna di sekitar pinggiran jari kaki atau jari. Toes COVID masih merupakan gejala yang relatif baru. Mungkin ada lebih dari satu alasan mengapa hal ini terjadi.

Virus diketahui berdampak pada tubuh dalam banyak cara dan semakin cepat menyebar, semakin besar risiko kerusakan. Salah satu dampaknya pada kulit Anda adalah dengan menyebabkan peradangan dan lesi meluas, yang dapat menyebabkan benjolan, pembengkakan, dan ruam.

Berdasarkan beberapa penelitian, hampir 1 dari 6 pasien yang didiagnosis COVID-19 menderita masalah kulit terutama terlihat pada anak-anak, yang tidak selalu menunjukkan gejala sama seperti orang dewasa.

Beberapa ahli juga merasa bahwa COVID pada jari kaki dan ruam kulit bisa jadi merupakan reaksi yang mungkin terjadi oleh sistem kekebalan tubuh. Sebagai respons terhadap virus, yang jarang dapat menyebabkan pembuluh darah mikro membeku dan bahkan membengkak. Pembuluh darah dan kapiler juga bisa 'pecah', yang mengakibatkan kemerahan di permukaan.

Namun, bukti dan penyebab yang meyakinkan hanya dapat ditentukan setelah ahli dapat mengumpulkan cukup bukti tentang hal yang sama.

Secara garis besar, mengalami COVID pada jari kaki bisa menjadi pengalaman yang menyakitkan. Gejala ini juga dapat menyebabkan kemungkinan reaksi antara lain, perubahan warna di dalam dan di sekitar jari kaki, teksturnya lembut dan menimbulkan nyeri, adanya lecet dan kemerahan, muncul benjolan pada kulit yang menyerupai radang dingin atau luka putih, hingga jari kaki gatal menyebabkan gesekan yang menyulitkan seseorang untuk memakai alas kaki tertutup.

Siapa yang lebih rentan terhadap gejala ini?

1. Anak kecil
Sementara anak-anak tidak benar-benar menunjukkan tanda gejala khas infeksi, dokter menyarankan bahwa anak-anak mulai dari bayi hingga remaja dapat menjadi korban jari kaki COVID atau Toes COVID-19. Anak-anak dengan kulit sensitif khususnya lebih berisiko. Mereka mungkin lebih berisiko tertular gejala seperti kulit berbintik-bintik, bengkak, kemerahan dan ruam, semuanya menyerupai gejala yang terkenal.

2. Pasien diabetest
Orang yang menderita diabetes lebih rentan terhadap bahaya infeksi kulit, luka sayat, luka dan COVID-19 juga dapat memperburuk keadaan. Misalnya, peradangan bisa menjadi tanda yang mungkin dikhawatirkan dan menyebabkan COVID pada jari kaki dan jari lebih sering daripada yang lain. Ini juga salah satu alasan mengapa penderita diabetes harus sangat berhati-hati dengan kesehatan kulit mereka. COVID-19 juga bisa menyerang pasien diabetes berusia muda.

3. Lansia

Saat ini masih perlu bukti tentang betapa sulitnya mengelola jari-jari kaki COVID. Bagi beberapa orang, ini bisa menjadi satu-satunya tanda infeksi, sementara bagi banyak orang, bisa muncul jauh di kemudian hari. Namun, dari apa yang terlihat, jari kaki COVID bisa bertahan sekitar 10-15 hari dan kemudian pasien bisa mulai melihat penurunan gejala mereka.