Kirab "tebokan" di Kudus warnai peringatan Tahun Baru Islam

Ratusan warga Desa Kaliputu, Kecamatan Kota, Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, menyambut Tahun Baru Islam 1444 Hijriah dengan menggelar kirab "tebokan".

Kirab "tebokan" yang digelar Sabtu (30/7) sore, diikuti ratusan peserta mulai dari anak-anak, remaja, dan orang tua, yang membawa sesaji berupa makanan jenang yang dibentuk gunungan, jajan pasar, dan hasil bumi yang diarak dari Jalan Sosrokartono hingga balai Desa Kaliputu.

Baca juga: Polresta Mataram siapkan pengamanan kirab Latsitarda Nusantara 2022

Kirab juga dimeriahkan seni barong serta grup rebana. Sedangkan sepanjang rute jalan yang dilalui rombongan kirab, dipadati warga sudah menantikan kehadiran mereka sejak siang hari.

Menurut Ketua Panitia Kirab "tebokan" Desa Kaliputu Supri di Kudus, tradisi tebokan merupakan simbol untuk mengungkapkan rasa syukur dan terima kasih kepada Tuhan atas keberhasilan masyarakat di bidang usaha jenang yang diperingati bertepatan dengan peringatan Tahun Baru Islam.

Kirab tersebut, kata dia, ratusan warga Desa Kaliputu serta dukungan dari pengusaha jenang di Desa Kaliputu.

"Tebokan" sendiri merupakan istilah dari kata tebok (bahasa Jawa), yaitu sejenis nampan dari anyaman bambu yang biasa digunakan untuk meletakkan jenang.

Baca juga: Ribuan Warga Ikut Meriahkan Kirab Budaya di Negeri Morella

Kirab tebokan tahun ini, diakui memang tidak semeriah sebelumnya, karena selama dua tahun kirab ditiadakan menyusul pandemi COVID-19.

Kepala Desa Kaliputu Dibyo Pramono berjanji peringatan serupa tahun depan akan dibuat lebih meriah karena pandemi mulai reda.

Meskipun tahun ini digelar sederhana, dia meminta, masyarakat tetap semangat, termasuk para pengusaha jenang agar tetap semangat dan sama-sama berdoa semoga tahun ini usaha jenang semakin maju.

Gunungan berupa jenang dan hasil bumi, setelah didoakan selanjutnya diperebutkan warga.

Baca juga: Sejumlah tokoh nasional ikuti Kirab Pusaka Dalem Mangkunegaran Solo

Baca juga: Pura Mangkunegaran gelar Kirab Pusaka Dalem malam 1 Sura

Baca juga: Kirab Budaya G20, Menteri Investasi tunggangi kuda

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel