Kisah Carl Icahn, Miliarder Sang Perampok Perusahaan

Dusep Malik, Fajria Anindya Utami
·Bacaan 3 menit

Miliarder Carl Icahn merupakan salah satu orang terkaya dunia yang berasal dari Amerika Serikat (AS). Pria kelahiran 16 Februari 1936 ini adalah seorang pengusaha dan filantropis Amerika. Dia adalah pendiri dan pemegang saham pengendali Icahn Enterprises, sebuah perusahaan induk konglomerat yang berbasis di New York City. Dia juga Ketua Federal-Mogul, pengembang, produsen, dan pemasok komponen power train dan produk keamanan kendaraan Amerika.

Pada 1980-an, Icahn mengembangkan reputasi sebagai "perampok perusahaan" setelah mendapat untung dari pengambilalihan yang tidak bersahabat dan pelucutan aset dari maskapai Amerika TWA.

Icahn bahkan sempat menjabat sebagai penasihat ekonomi khusus untuk regulasi keuangan kepada Presiden AS Donald Trump sebentar pada tahun 2017, namun ia berhenti di tengah kekhawatiran konflik kepentingan.

Pria 84 tahun ini merupakan lulusan Princeton University dan memperoleh gelar Bachelor of Arts dalam bidang filsafat pada tahun 1957. Sebelumnya, ia mengikuti keinginan ibunya dan mendaftar di New York University School of Medicine tetapi ia keluar meninggalkan studinya setelah dua tahun bergabung dengan tentara AS.

Setelah bertugas di tentara AS, ia memulai karirnya sebagai pialang saham pada tahun 1961. Ia mendirikan perusahaan sekuritas Icahn & Co. pada tahun 1968. Perusahaan ini berurusan dengan perdagangan opsi dan arbitrase risiko. Dia mengambil pinjaman sebesar US$400 ribu dari seorang paman untuk membeli tempat di Bursa Efek New York.

Pada tahun 1978, ia mulai mengakuisisi sebagian besar saham perusahaan individu sehingga memperoleh posisi pengendali. Lalu, ia pun mengambil alih maskapai besar Amerika TWA pada tahun 1985, dan menjadi ketuanya, sehingga mendapatkan reputasi sebagai "perampok perusahaan."

Dia menggunakan "aset stripping" atau menjual aset dari TWA untuk membayar kembali pinjaman yang dia ambil untuk membeli perusahaan.

Pada tahun 1988, dia mengambil TWA pribadi pada tahun 1988 dan memperoleh USD469 juta sebagai keuntungan pribadi, sementara TWA ditinggalkan dengan utang sebesar USD540 juta. Pada 1991, dia pun menjual rute London dari TWA ke American Airlines seharga USD445 juta dan datang menggunakan lowfares.com untuk menjual tiket TWA.

Tahun 1987, ia pun memulai perusahaannya Icahn Entreprises pada tanggal 17 Februari 1987. Perusahaan ini berinvestasi di berbagai industri seperti energi, suku cadang mobil, kasino, logam, real estat, gerbong kereta, mode rumah, dan kemasan makanan. Itu dikendalikan oleh Icahn, yang memiliki 89,8 persen saham di dalamnya.

Icahn Enreprises saat ini memiliki perusahaan seperti Pep Boys, Trump Entertainment Resorts, American Railcar Industries, Federal-Mogul, dan Viskase.

Pada 2004, Icahn berhasil terlibat dalam pertempuran sengit dengan Mylan Laboratories untuk memperoleh sebagian besar sahamnya. Tahun-tahun selanjutnya ia dikenal sebagai perampok korporat dengan sejumlah perusahaan yang mencakup American Railcar Industries, XO Communications, Philip Services, ACF Industries, dan Icahn Enterprises, yang sebelumnya dikenal sebagai American Real Estate Partners.

Pada tahun 2008, Icahn menjual saham kasinonya di Nevada dengan keuntungan USD1 miliar. Pada tahun yang sama, ia meluncurkan The Icahn Report, yang mempromosikan pandangannya tentang pasar, saham, dan politik. Ia juga mengakuisisi 61 juta saham di Talisman Energy dan merenovasi perusahaan yang goyah.

Memasuki Oktober 2013, ia mengakuisisi 4,7 juta saham Apple Inc. Ia mengakuisisi lagi setengah miliar saham perusahaan pada Januari 2014. Ia menekan perusahaan tersebut untuk membeli kembali sahamnya senilai USD150 miliar.

Saat Donald Trump memasuki masa kampanye tahun 2016, Icahn mendukungnya. Pada 21 Desember 2016, Icahn dilantik sebagai Penasihat Khusus Presiden untuk Reformasi Regulasi, setelah Trump mengambil alih jabatan sebagai Presiden. Dia memegang jabatan ini hingga 18 Agustus 2017 dan berhenti di tengah konflik kepentingan.

Sebagai seorang yang sudah berusia lanjut, Icahn masih cukup aktif di pasar dan mempertahankan asosiasi dengan beberapa perusahaan terbesar di dunia, seperti Apple, Dell, Netflix, eBay, dan Family Dollar antara lain.