Kisah Hasso Plattner, Miliarder yang Buang Uang untuk Filantropi

Dusep Malik, Fajria Anindya Utami
·Bacaan 2 menit

Salah satu orang terkaya atau miliarder di Jerman, Hasso Plattner ialah pendiri perusahaan software SAP SE yang telah menjadi ketua dewan pengawas SAP SE sejak Mei 2003. Pria kelahiran 21 Januari 1944 ini mendirikan SAP AG bersama dengan Dietmar Hopp, Claus Wellenreuther, Hans Werner Hector dan Klaus Tschira.

SAP didirikan pada tahun 1972 sebagai kemitraan swasta bernama Systemanalyse und Programmentwicklung. Pada tahun 2005, SAP merestrukturisasi dirinya sebagai SAP AG. Sejak 7 Juli 2014, struktur perusahaannya adalah SAP societas Europaea (SE).

Perusahaan yang berfokus pada sistem cloud ini berkantor pusat di Walldorf, Baden-Wurttemberg, Jerman dengan kantor regional di 180 negara. SAP SE memiliki lebih dari 425.000 pelanggan di lebih dari 180 negara dan merupakan komponen dari indeks pasar saham Euro Stoxx 50.

Semuanya dimulai ketika lima insinyur IBM dari departemen AI, Dietmar Hopp, Klaus Tschira, Hans-Werner Hector, Hasso Plattner, dan Claus Wellenreuther sedang mengerjakan sistem skala perusahaan berdasarkan perangkat lunak.

Namun, mereka diberi tahu bahwa yang sudah mereka kerjakan tidak lagi diperlukan. Alih-alih meninggalkan proyek, mereka memutuskan untuk meninggalkan IBM Tech dan memulai perusahaan lain yang kini kita kenal sebagai SAP SE.

Sejak pensiun dari SAP pada tahun 2001, Plattner secara khusus aktif sebagai dermawan di bidang penelitian teknologi. Laporan media menyebut dia salah satu sponsor swasta terpenting Jerman untuk penelitian ilmiah. Plattner menerima gelar doktor kehormatan pada tahun 2002 dan jabatan profesor kehormatan pada tahun 2004 dari Universitas Potsdam.

Sebelum itu, Plattner juga menerima gelar doktor kehormatan (1990) dan gelar profesor kehormatan dalam Sistem Informasi (1994) dari Universitas Saarland, Saarbrucken. Universitas yang sama menobatkannya sebagai senator kehormatan pada tahun 1998.

Pada bulan Oktober 2005, dengan sumbangan sebesar US$35 juta, Plattner mendirikan Institut Desain Hasso Plattner di Universitas Stanford. Siswa dari berbagai disiplin ilmu ini dituntut dengan pengembangan inovasi yang ramah pengguna. Janji Plattner lainnya adalah untuk mempromosikan sains dengan dana sebesar 10 juta euro guna membangun kembali perpustakaan di Universitas Mannheim, Jerman, yang diberikan pada tahun 2003.

Atas komitmennya pada ekonomi dan sains, Plattner telah menerima sejumlah penghargaan. Manajer Jerman majalah menganugerahi Penghargaan Kepemimpinan yang didambakan untuk Integrasi Global kepada "ahli teknologi" dan melantiknya ke dalam Hall of Fame mereka. Pada tahun 2001, Majalah Time Eropa menempatkan Plattner nomor satu dalam daftar kepribadian TI yang paling penting dan berpengaruh.

Meski aktivitas di filantropinya sudah begitu besar, namun kekayaan Plattner masih gemilang. Menurut Forbes, harta kekayaannya hari ini mencapai US$14,8 miliar atau setara Rp209 triliun.