Kisah Pria BAB dari Kemaluan dan Ejakulasi dari Anus Akibat Kondisi Medis

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Texas - Tim medis dari University of Texas menemukan kasus aneh dan menerbitkan temuan mereka di jurnal ilmu kedokteran Cureus, menamakannya A Curious Case of Rectal Ejaculation.

Dalam kasus itu, seorang pria yang tidak disebutkan namanya dilaporkan memutuskan untuk mendapatkan bantuan profesional setelah dia mengalami lima hari sakit di testisnya – yang menurut para dokter hanya masalah kecil dibandingkan dengan masalah yang dia hadapi selama beberapa tahun terakhir.

Rupanya, pria itu telah mengeluarkan urin yang turut mengandung cairan perut, yang secara teknis membuatnya mengeluarkan tinja dari penis.

Dan, hal sebaliknya terjadi pada saluran pembuangannya yang lain. Pria itu mengeluarkan urin dan air mani dari rektumnya – suatu kondisi yang sangat langka bahkan tidak ada istilah medis untuk itu.

Sederhananya, pria itu jelas telah melewati cairan tubuh dan limbah dari semua lubang yang salah jauh sebelum dia bahkan mengalami rasa sakit di testisnya, studi itu melaporkan, dikutip dari Mashable, Sabtu (25/9/2021).

Setelah pemeriksaan awal, pria itu ditemukan memiliki testis kiri yang bengkak, dengan pemeriksaan lebih lanjut mendiagnosis adanya infeksi saluran kemih (ISK).

Pemeriksaan digital juga menunjukkan bahwa pria itu memiliki masalah dengan dinding duburnya, sementara CT scan penuh menunjukkan adanya struktur penuh gas di daerah tersebut.

Kondisi Medis Fistula

Ilustrasi Toilet Credit: pexels.com/Fransesca
Ilustrasi Toilet Credit: pexels.com/Fransesca

Akhirnya, tim menemukan bahwa pria itu memiliki fistula (atau lorong abnormal) antara rektum dan uretra, di mana campuran kotoran, perut kembung, urin, dan air mani keluar.

Akhirnya diputuskan bahwa operasi akan dilakukan untuk memperbaiki kondisi pria itu, meskipun tim ingin memastikan alasan lain untuk keberadaan fistula.

Satu per satu, mereka mengesampingkan kondisi seperti penyakit radang usus, trauma, dan bahkan tuberkulosis, tetapi akhirnya terjadi di satu kemungkinan - sekitar dua tahun sebelum penemuan, pria itu mengalami koma tiga minggu setelah episode keracunan obat.

Ketika dia berada di rumah sakit selama koma, pria itu dilengkapi dengan kateter Foley (tabung melewati uretra ke kandung kemih untuk mengeliarkan urin), yang sekarang menurut dokter dimasukkan secara tidak benar. Mereka menyimpulkan bahwa ini adalah penyebab paling mungkin dari cedera dan kehadiran fistula.

Untungnya, prosedur bedah yang dilakukan pada pria itu berjalan cukup baik, dengan prosedur menggunakan bagian dinding duburnya untuk membuat flap untuk menutup saluran.

Para dokter juga menambahkan bahwa jika pria itu tidak mencari bantuan tepat waktu, dia kemungkinan besar akan menderita ISK berulang, kemungkinan infeksi ginjal, dan sepsis mematikan.

Mereka juga menambahkan bahwa kasus ini hanyalah peringatan lain kepada dokter mengenai pemasangan kateter yang tidak tepat, dan menggunakan kasus pria itu sebagai contoh utama dari sesuatu yang sangat salah sebagai hasilnya.

"Dokter harus mencatat potensi risiko lain seperti cedera uretra," tulis tim. "Kasus ini tidak hanya menyoroti komplikasi langka penggunaan kateter, tetapi juga menekankan pentingnya perhatian penyedia ketika memanfaatkan terapi yang tampaknya jinak seperti kateter Foley."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel