Kisah Sharon Stone tentang akting hingga titik balik kehidupan

Maria Rosari Dwi Putri
·Bacaan 2 menit

Aktris Hollywood Sharon Stone membagi kisah dan pengalamannya seputar akting, ketenaran, dan titik baliknya setelah mengalami stroke di usia 43 tahun yang hampir merenggut jiwanya.

Nama Sharon mencuat setelah membintangi film "Basic Instinct" (1992) bersama Michael Douglas dan sutradara Paul Verhoeven. Ia mengaku perannya tersebut mengubah kehidupannya secara cepat.

"Saya dulu memulai modeling di usia 19 tahun, lalu terlibat di iklan komersial dan televisi. Lalu bisa ikut membuat sebuah film dari studio besar seperti Paramount dan menjadi sebuah film box office, itu adalah perubahan yang besar di kehidupan saya," ungkap Sharon melalui Mola Living Live, Sabtu.

Pemilihan kata Sharon pun dirasa tidak berlebihan, karena berkat perannya itu, ia mampu menjadi nomine aktris terbaik di ajang Golden Globe. Karirnya terus menanjak dengan membintangi sejumlah film ternama termasuk "Casino" (1995) garapan sutradara Martin Scorsese.

Melalui perannya sebagai Ginger McKenna dalam "Casino", ia memenangi Golden Globe 1997 sebagai aktris terbaik, dan meraih nominasi Oscar pertamanya di tahun yang sama.

Sharon mengaku dirinya selalu mempersiapkan diri secara total, bahkan pada saat audisi peran. "Untuk 'Basic Instinct', saya bahkan tak terhitung sudah berapa kali membaca naskahnya untuk audisi. Persiapan sangat diperlukan (dalam akting)," kata dia.

Baca juga: Sharon Stone rayakan ulang tahun Gorbachev

Baca juga: Sharon Stone akan diboikot di Festival Film Shanghai

Ketenaran yang ia dapatkan sempat membuatnya "terpenjara". Sharon mengungkapkan dirinya sempat tak bisa pergi ke mana pun tanpa adanya kamera yang mengikutinya.

Seiring dengan karirnya yang kian cemerlang, pada 2001, Sharon mengalami pendarahan otak, dan stroke di usianya yang ke-43, dan hampir membuatnya dekat dengan kematian.

"Rasanya seperti saya yang biasa berada di mobil penuh kemewahan, tiba-tiba terpental jauh dan terluka hebat. Rasanya seperti saya harus merangkak untuk bangkit, dan itu sangat berat. Namun, bagaimana pun, saya memilih untuk melakukannya dan bangkit," cerita Sharon.

Pengalaman tersebut membuatnya berada di sebuah titik balik, dan mengubah perspektifnya sebagai individu. Sharon mengaku ingin menggunakan apa yang ia punya, termasuk nama dan suaranya untuk membantu banyak orang yang mungkin mengalami kesulitan yang sama besarnya seperti dia dulu.

"Itu mengubah cara pandang saya. Saya tergerak untuk menggunakan ketenaran itu untuk membantu orang lain, menjadikan suara saya agar memiliki maksud dan tujuan (bagi banyak orang)," kata Sharon.

Meski kini sudah berusia 62 tahun, dirinya tetapi masih terlihat bugar dan aktif di kegiatan sosial. Sebagai aktivis kemanusiaan, ia mendapatkan Peace Summit Award pada tahun 2013.

Rencananya, pada Maret 2021, ia juga akan meluncurkan bukunya berjudul "The Beauty of Living Twice" yang berisi tentang masa-masa sulitnya melewati maut hingga bagaimana ia menemukan dirinya kembali melalui aktivitas kemanusiaan.

Baca juga: Sharon Stone akan bagi kisah hidup bareng Reza Rahardian di Mola TV

Baca juga: Disangka akun palsu, Sharon Stone diblokir dari aplikasi kencan Bumble

Baca juga: Sharon Stone jadi pahlawan super Marvel