Kisah Sukses UKM Sepatu di Sidoarjo yang Tembus Pasar Dunia

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Mojokerto - Mojokerto merupakan rumah bagi banyak pengrajin sandal dan sepatu yang berhasil menembus pasar internasional. Salah satunya, UD. Athyyah yang dinahkodai oleh M Yani.

Dalam lomba Usaha Kecil dan Menengah (UKM) orientasi ekspor 2021 yang digelar oleh Dinasi Koperasi dan UKM Provinsi Jawa Timur, Yani menang, ia meraih peringkat kedua.

Perjalanan Yani di dunia pembuatan sepatu dimulai sejak tahun 2021. Saat itu, dirinya hanya mengantongi modal sebsar Rp750 ribu dari hasil patungan dengan kakaknya.

Mengutip Antara, kerja keras dibarengi dengan ulet membuatnya berhasil menembus pasar ekspor internasional pada 2007 lalu.

"Tahun 2007 itu saya mulai mandiri dan ada PO ekspor Rp 300 jutaan, saya dikasih modal sama buyer kurang lebih Rp 150 jutaan. Setelah selesai, mereka puas kemudian turun order lagi lebih besar kurang lebih empat kontainer. Hingga berlanjut sampai sebesar ini usaha saya," ungkap pria yang akrab disapa Yani.

Suka duka menggeluti usaha pembuatan sandal dan sepatu telah dirasakan oleh Yani, mulai dari mengerjakan semuanya sendiri di awal merintis usaha, kesulitan pencairan pembayaran dari buyer lokal, hingga pandemi COVID -19 yang mengakibatkan penurunan ekspor.

"Waktu kecil itu, kelas 1 SMP hingga kelas 3 SMA itu saya sudah ikut menjadi tukang pembuat sepatu," ujarnya.

Ia menceritakan suka duka sudah dialami mulai dari pembayaran giro yang tidak cair hingga kurang lebih Rp80 juta sampai dengan merosotnya produk ekspor akibat pandemi COVID-19.

"Kuncinya jika ingin tetap bertahan itu harus disiplin dan mempunyai perhitungan yang matang," katanya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Juara Lomba UKM Se-Jatim

Simak bagaimana kisah pemilik brand sepatu lokal CLOXVOX yang sukses melebarkan sayap ke pasar internasional. (Foto: doc.CLOXVOX).
Simak bagaimana kisah pemilik brand sepatu lokal CLOXVOX yang sukses melebarkan sayap ke pasar internasional. (Foto: doc.CLOXVOX).

Berkat usaha kerasnya hingga mampu menyabet peringkat kedua lomba UKM orientasi ekspor tingkat Jatim dan mendapatkan hadiah dari Gubernur Jawa Timur berupa sertifikat dan uang pembinaan.

Wali Kota Mojokerto Ika Puspitasari menyempatkan diri mengunjungi tempat pembuatan sandal dan sepatu yang diproduksi oleh Ahmad Yani dan melihat secara langsung proses pembuatan kerajinan sepatu berskala ekspor tersebut di Suromulang Timur II Nomor 8, Kota Mojokerto.

Didampingi Kepala Dinas Koperasi dan UKM Kota Mojokerto Ani WIjaya, wali kota yang akrab disapa Ning Ita itu menyambut baik harapan Yani agar siswa sekolah hingga pekerja di daerah setempat memakai produk sepatu buatan perajin lokal.

"Sebagai bentuk apresiasi dari Pemkot Mojokerto atas prestasi yang diraih oleh Pak Yani, kami akan memberikan order untuk sepatu anak SD dan SMP di Kota Mojokerto. Pemkot Mojokerto juga akan terus mendukung pelaku UKM-UKM di Kota Mojokerto untuk terus bangkit," ujar Ning Ita.

Sementara itu, Kepala Dinas Koperasi dan UKM Kota Mojokerto Ani WIjaya menambahkan rencananya setiap hari Rabu pada setiap pekannya akan dijadikan sebagai hari promo UMKM untuk membantu promosi produk UMKM

"Jadi, kami siapkan satu UMKM akan dikunjungi oleh bu wali dan bu wali berkenan untuk membantu mempromosikan produk-produk mereka," ujarnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel