Kisruh ESL: Barcelona, Real Madrid, dan Juventus Bakal Dikenai Sanksi Tegas oleh UEFA

·Bacaan 2 menit

Bola.com, Jakarta - Kisruh yang terjadi karena imbas dari wacana adanya European Super League (ESL) belum berakhir. Pengajuan banding UEFA perihal sanksi buat pemrakarsa kompetisi kontroversial tersebut telah diterima Pengadilan Madrid.

Kontroversi soal European Super League dimulai pada bulan April tahun 2021 lalu. Kala itu, ada 12 klub papan atas Eropa dari tiga negara berbeda yang menyatakan siap menjadi pendiri European Super League.

Pengumuman serentak itu mengundang reaksi keras dari publik. Mereka beranggapan European Super League hanya akan membunuh esensi sepak bola, sementara para pendiri berdalih bahwa kompetisi ini akan menyelamatkan mereka pasca dihantam pandemi COVID-19.

Beberapa klub akhirnya mengibarkan bendera putih. Sembilan tim, termasuk lima raksasa Inggris, memilih mundur beberapa hari setelah pengumuman tersebut. Kini yang tersisa cuma Juventus, Real Madrid dan Barcelona.

Kini, ketiga klub raksasa Eropa itu harus siap dikenai sanksi tegas dari UEFA.

Banding UEFA

<p>Para pemain Juventus merayakan gol ke gawang Fiorentina pada leg kedua semi final Coppa Italia 2021/2022.</p>

Para pemain Juventus merayakan gol ke gawang Fiorentina pada leg kedua semi final Coppa Italia 2021/2022.

Ketiga klub ini masih bersikeras akan menggelar European Super League. Bahkan presiden klub seperti Andrea Agnelli dan Florentino Perez yakin mereka yang telah mundur dari ajang ini masih bisa kembali terlibat.

UEFA berniat mengakhiri perlawanan ini dengan menjatuhkan sanksi buat ketiga klub tersebut. Sayangnya, mereka tak bisa melakukan itu karena adanya larangan menjatuhkan sanksi.

Federasi sepak bola tertinggi di Eropa itu mengajukan banding. Pada hari Kamis (21/4/2022) kemarin, Pengadilan Madrid telah menerima banding tersebut sehingga UEFA bebas menjatuhkan hukuman buat Juventus, Real Madrid dan Barcelona.

Hukuman yang Dijatuhkan

<p>Para pemain Real Madrid merayakan gol ke gawang Sevilla dalam lanjutan La Liga 2021/2022.</p>

Para pemain Real Madrid merayakan gol ke gawang Sevilla dalam lanjutan La Liga 2021/2022.

Lalu, seperti apa hukuman yang menanti para pencetus European Super League? UEFA belum memberikan pernyataan apapun soal ini, namun Football Italia bisa menduga kemungkinan sanksi yang bisa diberikan.

Sanksi paling mudah adalah denda dengan nilai yang sangat besar, bahkan bisa mencapai 100 juta euro. Ini angka yang diusulkan UEFA dalam Deklarasi Komitmen Klub dan telah ditandatangani sembilan mantan peserta European Super League.

Sanksi berikutnya yang bisa diterapkan adalah larangan berpartisipasi di kompetisi Eropa selama satu atau dua tahun. Hukuman ini sendiri bisa mengundang reaksi keras dari para pemrakarsa ESL dan berpotensi memperpanjang huru-hara.

Sanksi yang lebih sederhana adalah pemotongan pemasukan dari kompetisi Eropa sekitar lima persen. Opsi sanksi ini juga sempat muncul dalam Deklarasi Komitmen Klub beberapa waktu lalu.

Sumber: Football Italia

Disadur dari: Bola.net (Yaumil Azis, published 22/4/2022)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel