KKP bikin tradisi baru, dengan tongkat komando nakhoda kapal pengawas

·Bacaan 2 menit

Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) membuat tradisi baru membekali para nakhoda kapal pengawas kelautan dan perikanan dengan tongkat komando dalam mengawal pelaksanaan kebijakan penangkapan terukur di Tanah Air.

"Tradisi penyerahan tongkat komando kepada para nakhoda kapal pengawas perikanan merupakan hal baru yang kami lakukan sebagai upaya melecut semangat dan tanggung jawab mereka untuk menjaga laut kita, termasuk mengawal program prioritas Menteri Kelautan dan Perikanan," kata Direktur Jenderal Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan KKP Laksda Adin Nurawaluddin, dalam siaran pers di Jakarta, Sabtu.

Pembekalan para nakhoda kapal pengawas perikanan dengan tongkat komando sebagai simbolisasi amanah dan tanggung jawab yang diberikan negara serta merupakan upaya penguatan semangat, tanggungjawab ,dan kemampuan personil dalam menghadapi tantangan pengawasan di lapangan.

Prosesi penyerahan tongkat komando ini dilakukan di tengah-tengah pelaksanaan kegiatan penyegaran teknis menembak bagi nakhoda kapal pengawas perikanan dan Kepala Unit Pelaksana Teknis Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan (UPT PSDKP) di Markas Marinir Cilandak Jakarta.

Baca juga: KKP tingkatkan kapasitas pengawas deteksi hasil pencurian ikan

Kegiatan yang diikuti oleh 30 nakhoda kapal pengawas perikanan dan 14 Kepala UPT PSDKP ini dilaksanakan bekerja sama dengan Markas Komando Marinir Cilandak Jakarta, 4 November 2021. "Ini upaya meningkatkan ketangguhan mental, tanggung jawab dan kecakapan petugas kami di lapangan," ujar Adin.

Menjelang implementasi penangkapan ikan terukur, kata dia, maka kesehatan jasmani, semangat, tanggung jawab, psikologis, dan keterampilan nakhoda kapal pengawas perikanan dan Kepala UPT PSDKP dievaluasi dan dilakukan penyegaran agar siap dalam kondisi prima.

“Dinamika di lapangan yang semakin kompleks seiring dengan program kerja Bapak Menteri Kelautan dan Perikanan yang semakin kuat untuk tata kelola sumber daya kelautan dan perikanan yang seimbang antara ekonomi dan ekologi yang berorientasi pada kesejahteraan nelayan. Ini tentu memerlukan semangat, daya juang dan mentalitas yang baik,” tegas Adin.

Sementara itu terkait dengan peningkatan kemampuan dalam penggunaan senjata api bagi aparat di lapangan, Direktur Pemantauan dan Operasi Armada KKP Pung Nugroho Saksono, menyampaikan aparat pengawas perikanan memang dapat dilengkapi dengan senjata api sebagai sarana perlindungan diri.

“Untuk kepentingan penugasan, para nakhoda kapal pengawas perikanan dan Kepala UPT PSDKP memang dapat dibekali dengan senjata api," ujarnya.

Baca juga: KKP tambah 104 personil pengawas kelautan dan perikanan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel