KKP: Digitalisasi pelayanan Standar Laik Operasi mudahkan nelayan

·Bacaan 2 menit

Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menyatakan bahwa digitalisasi pelayanan Standar Laik Operasi (SLO) menjadi salah satu terobosan yang meningkatkan kualitas pelayanan publik dan memudahkan nelayan.

"Melalui inovasi ini, nelayan dapat mengajukan dokumen permohonan SLO dari mana saja tanpa harus ke pos pelayanan SLO, sehingga proses administrasi dokumen dapat dilakukan jauh lebih mudah dibandingkan sebelumnya," kata Dirjen Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan (PSDKP) KKP, Laksda TNI Adin Nurawaluddin dalam siaran pers di Jakarta, Minggu.

Adin menuturkan bahwa digitalisasi pelayanan SLO dapat menghilangkan biaya tidak langsung bagi nelayan seperti transportasi dan konsumsi.

Baca juga: KKP bangun sinergi dengan swasta untuk produksi induk udang unggul

Bagi petugas pengawas perikanan, lanjutnya, hal tersebut dinilai mampu membantu mengurangi beban kerja karena tidak perlu lagi menginput dokumen permohonan SLO ke sistem.

Beberapa kemudahan dan manfaat tersebut membawa Digitalisasi Pelayanan SLO terpilih sebagai juara lomba inovasi Ditjen PSDKP tahun 2021.

"Kemudahan yang mencakup berbagai aspek inilah yang membuat inovasi ini dipilih sebagai pemenang mengungguli inovasi lain yang diajukan," ujar Adin.

Sekretaris Ditjen PSDKP, Suharta menyampaikan bahwa setiap tahunnya Ditjen PSDKP KKP menggelar lomba inovasi bagi seluruh pegawai untuk meningkatkan kinerja pelayanan publik di bidang pengawasan.

“Peserta lomba setiap tahun bertambah, baik yang berasal dari Pusat maupun Unit Pelaksana Teknis. Inovasi yang diajukan pun beragam, mulai dari inovasi sistem pelayanan hingga kampanye penyadartahuan masyarakat,” jelas Suharta.

Baca juga: KKP: Republik Lele Kediri model bisnis budi daya berkelanjutan

Suharta menyampaikan bahwa selain inovasi digitalisasi SLO yang diberi nama Sapa Pelaku Usaha Dengan Digitalisasi di Bidang Pengawasan (Sapu Tangan) yang meraih peringkat pertama, juga terdapat inovasi kelompok yang turut mendapat apresiasi, di antaranya inovasi kampanye destructive fishing di daerah perdesaan melalui siaran radio RRI (PSDKP Mengudara) dan mobil pelayanan SLO “Cekatan" (Cek Kapal Tanpa Antrian).

Sejumlah inovasi individu juga mendapatkan penghargaan di antaranya Teropong 001+ (Form excel untuk perencanaan keuangan), Dashboard pengelolaan keuangan, dan Sistem Informasi Ketaatan Armada Kapal Perikanan (SIKAKAP).

“Selain inovasi yang digagas oleh tim, individu juga turut menyumbang inovasi, yaitu berupa perancangan database yang lebih efisien dan mudah dikelola oleh pegawai,” ujar Suharta.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel