KKP terapkan lima strategi ekonomi biru maksimalkan potensi laut

Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono menyebutkan kementeriannya menerapkan lima strategi ekonomi biru yang diimplementasikan melalui beberapa program untuk memaksimalkan potensi sumber daya laut menjadi kekuatan ekonomi Indonesia.

"Yang pertama memperluas wilayah konservasi dengan target 30 persen dari luas perairan Indonesia untuk menjaga dan meningkatkan populasi ikan dan menjaga fungsi penyerapan karbon," kata Trenggono dalam acara Rakernis Badan Riset SDM Kelautan Perikanan KKP di Jakarta, Selasa.

Yang kedua, yaitu menjaga keberlanjutan sumber daya ikan, meningkatkan pertumbuhan ekonomi wilayah, dan meningkatkan kesejahteraan nelayan dengan penangkapan ikan terukur berbasis kuota.

"Jadi nanti kalau menangkap ikan di Arafura, harus diproses, diolah, dan dijual melalui Arafura," kata Trenggono.

Strategi yang ketiga, yaitu menjaga daya dukung lingkungan dengan budidaya ikan yang ramah lingkungan, baik budidaya laut, pesisir, maupun pedalaman untuk kesejahteraan masyarakat. Selain itu juga untuk meningkatkan produksi perikanan untuk pasar ekspor dan dalam negeri.

Trenggono mengatakan budidaya difokuskan pada produk perikanan unggulan sepertk udang, kepiting, lobster, dan rumput laut.

Keempat, penataan ruang laut untuk perlindungan eksosistem pesisir dan laut. Seluruh aktivitas yang memanfaatkan ruang laut, kata Menteri KP, harus sesuai dengan alokasi ruang laut, daya dukung, dan pencegahan dampaknya.

Yang terakhir, yaitu program Bulan Cinta Laut di mana nelayan tidak boleh menangkap ikan selama satu bulan dalam satu tahun. Sebagai gantinya, nelayan diperkenankan mengambil sampah dari laut untuk dikumpulkan dan dihargai dengan harga jual ikan terendah per kilogram.

"Jadi nelayan tetap bisa mendapatkan penghasilan dari satu bulan itu, tapi bukan lagi ikan yang diambil, tapi sampah laut," kata Trenggono.

Gerakan Bulan Cinta Laut ini akan dilangsungkan pada bulan Oktober mendatang di seluruh wilayah perairan Indonesia.

Kelima strategi tersebut, kata Menteri KP, adalah upaya Indonesia untuk menjaga keberlangsungan sumber daya ikan agar produktivitas terus berkelanjutan hingga turun temurun.


Baca juga: Airlangga: Ekonomi biru berpotensi ciptakan jutaan lapangan kerja
Baca juga: KKP optimistis penerapan ekonomi biru perbesar peluang usaha perikanan
Baca juga: Presiden Jokowi ingatkan jaga terumbu karang di Wakatobi

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel