Klaim asuransi kapal naik karena Laut Hitam jadi area berisiko tinggi

Perusahaan asuransi global diperkirakan akan menerima beberapa klaim asuransi laut dari kapal yang rusak atau hilang karena konflik di Ukraina meluas ke jalur laut, perusahaan asuransi Allianz Global Corporate & Specialty (AGCS) mengatakan dalam sebuah laporan, Selasa.

Dua pelaut tewas dan enam kapal dagang terkena proyektil - menenggelamkan dua di antaranya - di sekitar pantai Ukraina sejak dimulainya invasi Rusia ke tetangganya pada 24 Februari.

Perusahaan-perusahaan asuransi laut London telah menganggap Laut Hitam dan Laut Azov sebagai daerah berisiko tinggi, mendorong biaya asuransi kapal di wilayah tersebut ke tingkat rekor dengan premi tambahan yang ditambahkan ke perlindungan perang tahunan untuk setiap pelayaran.

Dalam Tinjauan Keselamatan & Pelayaran tahunannya, anak perusahaan terkemuka grup Allianz AGCS mengatakan perusahaan asuransi juga dapat menghadapi klaim yang timbul dari kapal dan kargo yang diblokir atau terjebak di pelabuhan Ukraina dan perairan pesisir saat angkatan laut Rusia mengontrol titik akses.

"Industri asuransi kemungkinan akan melihat sejumlah klaim di bawah kebijakan perang spesialis dari kapal yang rusak atau hilang karena ranjau laut, serangan roket dan pemboman di zona konflik," kata Justus Heinrich dari AGCS.

Moskow menyebut tindakannya di Ukraina sebagai "operasi militer khusus" dan upayanya untuk menciptakan koridor maritim telah ditolak dengan seruan untuk saluran yang dipimpin PBB untuk memungkinkan puluhan kapal dan ratusan pelaut meninggalkan daerah itu tanpa terkena risiko.

Dalam laporan terpisah bulan lalu, perusahaan pemodelan risiko PCS mengatakan kerugian laut yang diasuransikan di seluruh industri akibat konflik dapat berkisar antara 3-6 miliar dolar AS, dengan perkiraan kerja 5 miliar dolar AS.

Larangan yang diperluas pada minyak Rusia di bawah sanksi yang dikenakan pada Moskow dapat meningkatkan biaya dan ketersediaan bahan bakar bunker, kata AGCS.

"Jangka panjang, kita mungkin melihat kekurangan bahan bakar bunker dengan semakin banyak kapal yang harus beralih ke bahan bakar yang tidak sesuai atau di bawah standar, yang dapat mengakibatkan klaim kerusakan mesin di masa depan," kata Heinrich dari AGCS.

Studi tersebut, yang menganalisis kerugian dan korban pelayaran yang dilaporkan untuk kapal lebih dari 100 gross ton, mengatakan 54 kapal hilang secara global pada tahun 2021, dibandingkan dengan 65 tahun sebelumnya dan mewakili penurunan 57 persen selama 10 tahun terakhir.

"Kemajuan tersebut mencerminkan peningkatan fokus pada langkah-langkah keselamatan dari waktu ke waktu melalui pelatihan dan program keselamatan, desain kapal yang lebih baik, teknologi dan regulasi," kata AGCS.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel