Klaim Bisa Kurangi Risiko COVID-19 Parah, Molnupiravir Ajukan Izin Pakai di AS

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, D.C - Obat eksperimental untuk COVID-19 bernama molnupiravir diklaim bisa mengurangi risiko rawat inap atau bahkan kematian sekitar setengahnya, hasil uji klinis sementara menunjukkan.

Pil diberikan dua kali sehari kepada pasien yang didiagnosis bergejala COVID-19.

Pembuat obat itu, Merck dari Amerika Serikat, mengatakan hasilnya sangat positif sehingga pemantau luar telah meminta untuk menghentikan persidangan lebih awal.

Merck juga mengatakan bahwa mereka akan mengajukan izin penggunaan darurat untuk molnupiravir sebagai salah satu lini perawatan pasien COVID-19 di AS dalam dua pekan ke depan, demikian seperti dikutip dari BBC, Sabtu (2/10/2021).

Dr Anthony Fauci, kepala penasihat medis untuk Presiden AS Joe Biden, mengatakan hasilnya adalah "berita yang sangat baik", tetapi mendesak kehati-hatian sampai Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS (FDA) telah meninjau data tersebut.

Jika diberi wewenang oleh regulator, molnupiravir akan menjadi obat antivirus oral pertama untuk Covid-19.

Pil, yang awalnya dikembangkan untuk mengobati influenza, dirancang untuk Pil, yang awalnya dikembangkan untuk mengobati influenza, dirancang untuk menyebabkan eror dalam kode genetik virus, mencegahnya menyebar di dalam tubuh.

Analisis terhadap 775 pasien dalam penelitian ini menemukan: 7,3% dari mereka yang diberi molnupiravir dirawat di rumah sakit, dibandingkan dengan 14,1% pasien yang diberi plasebo. Data juga menunjukkan tidak ada kematian pada kelompok molnupiravir, tetapi delapan pasien yang diberi plasebo dalam uji coba kemudian meninggal karena Covid-19.

Data tersebut dipublikasikan dalam siaran pers dan belum ditinjau oleh komunitas ilmiah lain.

Tidak seperti kebanyakan vaksin Covid, yang menargetkan protein spike di luar virus, pengobatan bekerja dengan menargetkan enzim yang digunakan virus untuk membuat salinan dirinya sendiri.

Merck, yang dikenal dengan nama MSD di Inggris, mengatakan bahwa harus membuatnya sama efektifnya melawan varian baru virus corona saat berkembang di masa depan.

Daria Hazuda, wakil presiden penemuan penyakit menular Merck, mengatakan kepada BBC: "Pengobatan antivirus untuk orang-orang yang tidak divaksinasi, atau yang kurang responsif terhadap kekebalan dari vaksin, adalah alat yang sangat penting dalam membantu mengakhiri pandemi ini."

Hasil percobaan menunjukkan molnupiravir perlu diambil lebih awal setelah gejala berkembang untuk memiliki efek. Sebuah studi sebelumnya pada pasien yang sudah dirawat di rumah sakit dengan Covid parah dihentikan setelah hasil yang mengecewakan.

Hasil Sementara yang Menggembirakan

Ilustrasi Covid-19 (Foto: Shutterstock By CrispyPork)
Ilustrasi Covid-19 (Foto: Shutterstock By CrispyPork)

Merck adalah perusahaan pertama yang melaporkan hasil uji coba pil untuk mengobati Covid, tetapi perusahaan lain sedang mengerjakan perawatan serupa. Saingannya dari AS Pfizer baru-baru ini memulai uji coba tahap akhir dari dua tablet antivirus yang berbeda, sementara perusahaan Swiss Roche sedang mengerjakan obat serupa.

Merck mengatakan pihaknya mengharapkan untuk memproduksi 10 juta program molnupiravir pada akhir 2021. Pemerintah AS telah setuju untuk membeli obat senilai $ 1,2 miliar (£ 885 juta) jika menerima persetujuan dari badan pengatur, FDA.

Perusahaan mengatakan sedang dalam diskusi yang sedang berlangsung dengan negara-negara lain, termasuk Inggris, dan juga telah menyetujui kesepakatan lisensi dengan sejumlah produsen generik untuk memasok perawatan ke negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Prof Penny Ward, dari King's College London, yang tidak terlibat dalam persidangan, mengatakan: "Sangat diharapkan bahwa gugus tugas antivirus memiliki, seperti gugus tugas vaksin, dan gugus tugas untuk pra-pesanan obat ini.

"[Ini] agar Inggris dapat, akhirnya, mengelola kondisi ini dengan benar dengan mengobati penyakit terobosan vaksin, dan mengurangi tekanan pada NHS selama musim dingin yang akan datang."

Prof Peter Horby, seorang ahli penyakit menular di Universitas Oxford, mengatakan: "Antivirus oral yang aman, terjangkau, dan efektif akan menjadi kemajuan besar dalam perang melawan Covid.

"Molnupiravir telah terlihat menjanjikan di laboratorium, tetapi tes sebenarnya adalah apakah itu menunjukkan manfaat pada pasien. Banyak obat gagal pada saat ini, jadi hasil sementara ini sangat menggembirakan."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel