Klaim Temukan Ramuan Herbal Obat Covid-19, Miliarder Ini Tuai Kritikan

Liputan6.com, Jakarta - Saat seluruh dunia tengah berlomba menemukan vaksin Covid-19, miliarder India Patanjali Ayurved, membuat klaim sensasional.

Pengusaha pembuat produk herbal di India ini mengklaim telah sukses mengembangkan obat yang dapat menyembuhkan penyakit pernapasan kronis tersebut.

Meski kemudian perusahaan yang baru saja meluncurkan Paket Corona, yang terdiri dari Coronil, pil ayurveda, tetes hidung dan minyak herbal ini, menuai kecaman dari pemerintah dan komunitas medis India.

Sifat kuratif dari Coronil ini dipertanyakan oleh Kementerian AYUSH (Ayurveda, Yoga & Naturopathy, Unani, Siddha, Sowa Rigpa dan Homeopathy) India, dan membeberkan bahwa klaim dan perincian dari studi ilmiah yang disebutkan dalam Coronil ini tidak diketahui oleh Kementerian.

Kementerian AYUSH meminta perusahaan untuk berhenti mengiklankan atau mempublikasikan klaim-klaim terkait Coronil sampai dengan pemeriksaan lebih lanjut.

Melansir dari laman Forbes, Sabtu (27/6/2020), Kementerian ingin Patanjali untuk menyerahkan rincian obat ajaib yang digembar-gemborkan, seperti studi penelitian yang dilakukan, termasuk ukuran sampel pasien dan protokol yang diikuti. Perusahaan mengatakan telah mengirimkan informasi yang diperlukan.

Berdasarkan dokumen yang diserahkan Patanjali kepada para pemerintah, disebutkan bahwa dalam penelitiannya terhadap 120 orang yang asimptomatik, simptomatik ringan, dan simptomatik sedang, dimana separuh diberi tablet Coronil dan separuh lainnya diberi plasebo), yang diujikan kepada pasien pada hari ketiga, hari ketujuh dan hari ke-14.

Hasil dari uji coba ini pasien simptomatik yang menerima Coronil yang terbuat dari ekstrak ashwagandha (ginseng India), giloy (tinospora cordifolia) dan tulsi (kemangi suci), berubah tanpa gejala.

Protokol Penelitian Medis

Ilustrasi obat batuk | pexels.com

Peluncuran Coronil ini bertepatan dengan upaya pemerintah untuk mengeksplorasi penggunaan obat-obatan ayurveda untuk mengobati Covid-19.

Kementerian AYUSH telah menyetujui studi tiga formulasi ayurvedic, yang akan dilakukan di 10 lokasi di seluruh negeri, termasuk di rumah sakit seperti Medanta, kata Dr. Pooja Sharma, kepala penelitian di Medanta Institute of Education & Research.

"Tidak satupun dari (obat-obatan herbal) ini adalah antivirus, dan semuanya dimaksudkan untuk mendukung sistem kekebalan atau pernapasan," jelas Sharma menjelaskan.

Selain itu, ia menambahkan, kementerian telah mengikuti protokol penelitian medis yang tepat, termasuk melakukan studi di beberapa pusat yang akan diawasi oleh Dewan Riset Ilmiah dan Industri.

“Mereka telah melalui semua proses. Ini adalah cara yang benar untuk melakukan uji coba dan memberikan kesempatan yang lebih baik untuk menemukan apa yang benar-benar berhasil,” tambah Sharma.

Sebagai informasi, Patanjali Ayurved merupakan pengusaha yang menggeluti produk konsumsi. Mulai dari pasta gigi, kosmetik hingga mie dan selai berbasis herbal. Bisnis ini didirikan guru yoga Baba Ramdev yang merupakan ikon perusahaan meski dia diketahui tidak memiliki saham.

Sementara mitra bisnisnya, Acharya Balkrishna, memiliki 98,5 persen saham dan merupakan miliarder dengan kekayaan bersih USD 1,2 miliar (Rp 16,9 triliun).

 

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: