Klaster Baru Covid-19 di DIY Bermunculan, Pemda: Jangan Abai pada Prokes

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta Pada bulan Oktober ini, tren penularan kasus di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) menurun drastis dan nyaris di bawah 50 kasus per hari. Namun sejumlah kabupaten melaporkan temuan klaster baru.

Seperti klaster senam sehat di Kabupaten Bantul engan 14 pasien positif, juga klaster 17 santri pondok pesantren di Kabupaten Gunungkidul.

Mengetahui munculnya klaster baru tersebut, Sekda Kadarmanta Baskara Aji menyatakan kejadian itu harus dianggap sebagai hal serius.

Aji menilai munculnya klaster-klaster baru ini karena masyarakat mulai abai pada protokol kesehatan. Aji mengingatkan masyarakat agar tetap mematuhinya agar terhindar dari penularan Covid-19.

"Masyarakat sudah abai terhadap prokes. Sudah tahu positif, masih datang senam dan ditiliki (dijenguk-red). Seharusnya itu tidak boleh," tegas Aji di Kantor Gubernur DIY, Kamis (14/10/2021).

Aji mengingatkan, meski kasus penularan virus Covid-19 sudah mulai melandai namun masyarakat jangan sampai abai pada protokol kesehatan.

"Masyarakat harus waspada. Yang positif seharusnya juga tahu diri. Sudah tahu positif kok masih berangkat senam,"

Lebih lanjut, Aji menjabarkan bahwa Pemda DIY telah memerintahkan Dinas Kesehatan untuk melakukan tracing menyeluruh terhadap penularan Covid-19.

"Kami sudah meminta Dinas Kesehatan untuk melakukan tracing menyeluruh," ujar Aji.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel