Kloter Pertama Bantuan Kemanusiaan untuk Palestina Telah Tiba di Gaza

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Kloter pertama bantuan kemanusiaan telah tiba di Gaza setelah gencatan senjata antara Israel dan militan Palestina diberlakukan.

Ribuan warga Palestina telah kembali ke rumahnya pada hari Jumat setelah pertempuran yang berlangsung selama total 11 hari.

Gencatan senjata itu diuji oleh bentrokan baru di kompleks masjid al-Aqsa di Yerusalem Timur yang diduduki.

Mengutip BBC, Sabtu (22/5/2021), lebih dari 250 orang tewas dalam konflik tersebut, yang diklaim oleh kedua belah pihak sebagai kemenangan.

Pada hari Jumat, warga Israel dan Palestina menilai kerusakan yang diakibatkan oleh kekerasan terburuk sejak 2014.

Konflik menghantam Gaza dengan sangat keras, menyebabkan ribuan orang terlantar dan ratusan ribu orang dengan akses terbatas ke air dan listrik.

"Kerusakan yang diakibatkan dalam waktu kurang dari dua minggu akan membutuhkan waktu bertahun-tahun, bahkan puluhan tahun, untuk dibangun kembali," kata Fabrizio Carboni, direktur Timur Tengah untuk Komite Internasional Palang Merah (ICRC).

Kiriman Bantuan Kemanusiaan

Polisi Palestina berdiri dekat reruntuhan bangunan kantor The Associated Press yang hancur akibat serangan udara Israel di Kota Gaza, Sabtu, 15 Mei 2021. Gedung tersebut juga menampung Al Jazeera dan sejumlah kantor serta apartemen. (AP Photo/Khalil Hamra)
Polisi Palestina berdiri dekat reruntuhan bangunan kantor The Associated Press yang hancur akibat serangan udara Israel di Kota Gaza, Sabtu, 15 Mei 2021. Gedung tersebut juga menampung Al Jazeera dan sejumlah kantor serta apartemen. (AP Photo/Khalil Hamra)

Berbagai badan bantuan, termasuk yang berafiliasi dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa, mulai membawa pasokan yang sangat dibutuhkan ke Gaza pada hari Jumat, beberapa jam setelah gencatan senjata diumumkan.

Sebuah penyeberangan kunci ke Gaza di Kerem Shalom dibuka kembali, memungkinkan truk yang membawa obat-obatan, makanan, dan bahan bakar ke daerah kantong tersebut.

Awal pekan ini, Israel membuka kembali penyeberangan sehingga Gaza dapat menerima bantuan kemanusiaan, namun kembali menutupnya lagi segera setelah itu.

Israel mengatakan penutupan itu dipicu oleh militan Palestina yang menembakkan mortir ke daerah itu.

Selama bertahun-tahun, Gaza telah menjadi sasaran pembatasan Israel dan Mesir atas perjalanan orang dan barang. Kedua negara menyebutkan kekhawatiran tentang senjata yang sampai ke Hamas.

Badan PBB untuk Pengungsi Palestina (Unwra) mengatakan prioritasnya adalah mengidentifikasi dan membantu puluhan ribu orang yang mengungsi akibat konflik.

Badan tersebut mengatakan bahwa pihaknya segera mencari bantuan senilai $ 38 juta.

Lebih dari 100.000 orang terpaksa meninggalkan rumah mereka, dan hampir 800.000 orang tidak memiliki akses ke air pipa di Gaza, menurut badan Anak PBB.

Infografis Rentetan Konflik Israel-Palestina:

Infografis Rentetan Konflik Terbaru Israel - Palestina. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Rentetan Konflik Terbaru Israel - Palestina. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel