KNIU: Presidensi G20 Indonesia dorong gotong royong majukan pendidikan

Ketua Harian Komisi Nasional Indonesia untuk UNESCO (KNIU) sekaligus praktisi pendidikan Itje Chodidjah berharap Presidensi G20 Indonesia dapat mendorong gotong royong untuk memajukan dunia pendidikan di antara negara-negara anggota kelompok 20 ekonomi terbesar (G20).

"Untuk G20, Indonesia harus menggaungkan makna gotong royong. Temanya kan Recover Together, Recover Stronger (pulih bersama, pulih lebih kuat), itu akan bisa tercapai ketika ada gotong royong," kata Itje saat dihubungi ANTARA di Jakarta, Selasa.

Baca juga: Akademisi: Presidensi G20 tingkatkan pertanian, benih hingga teknologi

Itje menuturkan gotong royong berbeda dengan kolaborasi. Gotong royong adalah melakukan dengan tulus untuk saling membantu dan mengisi, bahkan dalam dunia pendidikan.

Ia mengatakan negara-negara anggota G20 dapat berbagi praktik-praktik terbaik yang dilakukan di negara-negara masing-masing untuk kemudian bisa dimodifikasi di negara-negara yang membutuhkan untuk meningkatkan kualitas pendidikannya.

Baca juga: Pengamat: G20 harus sadari pentingnya aspek ketahanan pangan

"Banyak yang bisa dipelajari bukan hanya dari negara maju dipelajari oleh negara yang kurang maju, tetapi juga dari negara yang kurang maju bisa dipelajari oleh negara-negara maju bagaimana berperilaku gotong royong," tuturnya.

Dengan semangat gotong royong, pemulihan bersama untuk menjadi lebih kuat sesuai dengan tema Presidensi G20 Indonesia pada 2022 yaitu Recover Together, Recover Stronger, bisa terwujud, sehingga tidak negara yang tertinggal.

Baca juga: Akademikus mengapresiasi diplomasi luar negeri Indonesia

Itje menuturkan negara-negara anggota G20 bisa saling bahu-membahu mendukung satu sama lain untuk maju bersama di dunia pendidikan.

"Konsep gotong royong ini perlu terus digaungkan dalam acara-acara G20 terutama bidang pendidikan untuk menunjukkan kepada dunia bahwa Indonesia mempunyai filosofi gotong royong yang membantu kita untuk recover better dan stronger (pulih lebih baik dan lebih kuat) pada saat setelah pandemi ini," ujar Itje.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel