KOI: Pandemi bukan halangan bulu tangkis raih medali Olimpiade

Irwan Suhirwandi
·Bacaan 2 menit

Ketua Komite Olimpiade Indonesia (KOI) Raja Sapta Oktohari dalam kunjungannya ke Pelatnas PBSI menyampaikan bahwa pandemi bukan halangan bagi timnas bulu tangkis untuk kembali membawa pulang medali Olimpiade Tokyo.

Ia memahami bahwa berkompetisi di tengah pandemi bukan hal yang ringan, namun berkat pengalaman pada Olimpiade sebelumnya, ia optimistis timnas bulu tangkis akan kembali mengukir prestasi.

"Kita punya banyak kenangan dengan bulu tangkis di Olimpiade Rio 2016. Tadi saya bicara dengan 'coach' Richard (Mainaky), waktu di Brazil ada virus Zika kita bisa dapat satu emas. Sekarang ada COVID-19, mudah-mudahan bisa dapat dua emas," ujar Okto melalui keterangan tertulis PP PBSI di Jakarta, Selasa.

Baca juga: KOI kunjungi Pelatnas PBSI pantau kesiapan untuk Olimpiade Tokyo

Meski mengalami keterbatasan, namun mantan CdM Olimpiade Rio 2016 ini berpendapat kontingen Indonesia bisa berjuang maksimal dalam setiap pertandingan.

Pandemi menjadi tantangan tersendiri, oleh karenanya selain meningkatkan latihan dalam situasi terbatas, di sisi lain atlet juga harus mengedepankan protokol kesehatan.

"Percuma jago, tapi saat mau berangkat malah positif. Hilang semua kesempatannya. Jangan lengah. Saya berharap dan mendoakan para atlet ini punya performa yang maksimal, sehat, kuat dan nanti pada saatnya akan jadi juara untuk Indonesia," kata Okto.

Baca juga: KOI sebut pembinaan bulu tangkis perlu dicontoh cabang lain

Dalam kesempatan yang sama, Ketua Kontingen Indonesia (CdM) Rosan Roeslani mengatakan bahwa koordinasi antar elemen akan terus ditingkatkan untuk mencapai hasil maksimal di Olimpiade.

"Tentunya harapan kita semua bisa mencapai hasil yang optimal, tetapi untuk mencapai itu harus melalui proses yang benar-benar dijalankan secara baik dan benar," ujar Ruslan.

"Saya bersama Ketua NOC melihat bahwa kesiapannya sudah di arah yang benar. Yang harus dipastikan adalah protokol kesehatannya terjaga. Kami akan terus memantau agar atlet bisa berprestasi secara maksimal," kata Ruslan.

Baca juga: Jepang darurat COVID-19, Indonesia tetap bersiap untuk Olimpiade Tokyo
Baca juga: Indonesia tambah perwakilan juri Olimpiade Tokyo
Baca juga: KOI nantikan pertemuan lintas kementerian bahas bidding Olimpiade 2032