Koloid adalah Campuran Zat Heterogen, Kenali Sifat, Jenis, dan Contohnya

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Koloid adalah salah satu bentuk campuran dalam kimia. Koloid adalah istilah yang juga dikenal sebagai larutan koloid atau sistem koloid. Contoh koloid bisa ditemukan dalam kehidupan sehari-hari.

Koloid adalah istilah umum pada kimia. Sifat dari campuran koloid adalah heterogen. Pada dasarnya, koloid adalah larutan yang ukuran partikel zat terlarutnya kecil dan bersifat heterogen.

Koloid adalah zat yang sangat kecil dan kecil yang tersebar merata di seluruh zat lain. Koloid adalah campuran yang mengandung setidaknya dua partikel berukuran sedang dalam bentuk padat, cair, atau gas. Berikut pengertian tentang koloid dan contohnya, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Selasa(09/11/2021).

Mengenal koloid

ilustrasi kimia (sumber: Freepik)
ilustrasi kimia (sumber: Freepik)

Koloid adalah campuran dua atau lebh zat, tetapi tidak tergabung secara kimia. Koloid adalah jenis campuran khusus di mana partikel kecil dari satu zat tersebar melalui zat lain. Koloid dapat terdiri dari gas-cair, cair-cair, padat-cair atau padat-gas.

Menurut IUPAC, koloid adalah keadaan pembagian di mana molekul atau partikel polimolekul yang memiliki setidaknya satu dimensi dalam kisaran 1 nanometer dan 1 mikrometer, terdispersi dalam beberapa medium

Koloid adalah zat apa pun yang terdiri dari partikel yang secara substansial lebih besar dari atom atau molekul biasa tetapi terlalu kecil untuk dapat dilihat dengan mata telanjang.

Koloid diketahui menunjukkan Efek Tyndall. Ini merupakan fenomena di mana berkas cahaya yang datang pada koloid dihamburkan karena interaksi antara cahaya dan partikel koloid. Efek Tyndall juga membuat zat bening yang mengandung partikel kecil tampak agak biru.

Penyusun koloid

Sejumlah wanita mandi di sungai Yamuna yang tertutup busa limbah sebagai bagian dari ritual untuk festival Chhath Puja yang akan datang di New Delhi, Senin (8/11/2021). Sungai yang sangat dianggap suci oleh umat Hindu India ini dipenuhi lapisan busa karena limbah beracun. (Sajjad HUSSAIN / AFP)
Sejumlah wanita mandi di sungai Yamuna yang tertutup busa limbah sebagai bagian dari ritual untuk festival Chhath Puja yang akan datang di New Delhi, Senin (8/11/2021). Sungai yang sangat dianggap suci oleh umat Hindu India ini dipenuhi lapisan busa karena limbah beracun. (Sajjad HUSSAIN / AFP)

Sebuah campuran koloid memiliki partikel-partikel yang tidak sekecil solusi dan tidak besar seperti suspensi. Partikel berukuran sedang. Apa yang membuat campuran koloid unik adalah partikel-partikelnya tersebar cukup merata dan tetap seperti itu.

Sifat terpenting dari sistem koloid adalah muatan permukaan partikel. Perlu diingat bahwa partikel adalah sekelompok atom atau molekul yang terikat. Ukuran partikel tersuspensi dalam koloid dapat berkisar dari 1 hingga 1000 nanometer (10 -9 meter). Agar campuran diklasifikasikan sebagai koloid, partikel tersuspensinya tidak boleh mengendap.

Dalam sistem koloid terdapat fase terdispersi dan medium pendispersi. Fase terdispersi adalah zat yang menyebar secara merata dalam zat lain. Medium pendispersi adalah zat yang menyebabkan penyebaran zat secara merata.

Sifat koloid

Ilustrasi Minyak Kelapa Credit: unsplash.com/Tijana
Ilustrasi Minyak Kelapa Credit: unsplash.com/Tijana

Selain ukuran partikel, sistem koloid harus memiliki tiga sifat berikut agar dapat dibedakan dari dispersi lainnya:

- Koloid harus heterogen, yaitu terdiri dari unsur-unsur yang berbeda, misalnya perak dan air.

- Koloid harus multifase, yaitu padat/cair, gas/cair, dll.

- Partikel harus tidak larut dalam larutan atau suspen.

Masing-masing karakteristik ini berinteraksi dengan yang lain, memberikan sistem koloid kualitas yang unik.

Contoh koloid

Ilustrasi donor darah (Foto: Pixabay/Ahmad Ardity)
Ilustrasi donor darah (Foto: Pixabay/Ahmad Ardity)

Koloid bisa ditemukan dalam kehidupan sehari-hari. Santan misalnya. Jika diperhatikan, santan terdiri dari air dan butiran minyak. Butiean minyak merupakan fase terdispersi dan air merupakan medium pendispersi. Minyak dan air merupakan elemen yang tidak menyatu. Butiran minyak pada santan bisa menyebar di seluruh air dan menjadikannya sebuah cairan yang terlihat menyatu, padahal tidak.

Contoh lain dari koloid adalah darah. Darah terdiri dari sel-sel darah yang bereda. Darah termasuk koloid karena dalam darah ukuran sel darah antara 1nm sampai 100nm.

Selain cairan, koloid juga bisa berbentuk padat. Jeli misalnya. Jeli merupakan contoh dari koloid emulsi padat. Jeli terbuat dari air (fase terdispersi) yang dicampur bubuk jeli (medium pendispersi). Ketika air dan bubuk jeli dipanaskan, serat dari jeli bergerak bebas. Ketika didinginkan, serat ini kemudian akan memadat.

Jenis-jenis koloid

Buih terlihat di aliran Kali Duri yang berwarna hitam di kawasan Jakarta Barat, Sabtu (24/11). Pencamaran yang terjadi pada sungai-sungai di Jakarta berasal dari limbah domestik dan industri . (Liputan6.com/Herman Zakharia)
Buih terlihat di aliran Kali Duri yang berwarna hitam di kawasan Jakarta Barat, Sabtu (24/11). Pencamaran yang terjadi pada sungai-sungai di Jakarta berasal dari limbah domestik dan industri . (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Sol

Sol adalah kombinasi dari padatan yang tersebar merata di seluruh cairan. Sol adalah koloid yang tersusun dari partikel padat dalam medium cair yang kontinu. Zat padat yang terdispersi dalam zat cair disebut sol, sedangkan sistem koloid padat atau semi padat disebut gel.

Sol cukup stabil dan menunjukkan efek Tyndall. Contohnya termasuk darah, tinta berpigmen, cairan sel, cat, antasida dan lumpur.

Buih

Buih atau busa adalah larutan gas dalam cairan. Zat yang terdispersi adalah gas. Ia memicu cairan menjadi berbusa dan berbusa. Contoh dari ini adalah krim cukur.

Jenis-jenis koloid

Ilustrasi mayones | fuji01 dari Pixabay
Ilustrasi mayones | fuji01 dari Pixabay

Emulsi

Emulsi terdiri dari satu cairan yang terdispersi dalam cairan lain. Emulsi adalah kombinasi cairan. Hal ini pada dasarnya ketika satu cairan secara konsisten tersebar di seluruh cairan lain. Contoh dari ini adalah mayones atau susu.

Hidrokoloid

Hidrokoloid adalah bentuk yang lebih rinci dari larutan koloid. Dalam larutan ini, cairan dari bahan yang tepat disebarluaskan dengan benar dalam air. Hidrokoloid biasanya digunakan dalam produk makanan untuk mempengaruhi tekstur, seperti dalam saus atau gelatin.

Aerosol

Aerosol, seperti asap atau kabut, terdiri dari padatan atau cairan yang terdispersi dalam gas. Aerosol merupakan suspensi koloid dari partikel padat atau cair dalam gas. Partikel memiliki diameter sebagian besar mulai dari 10 nm sampai 1000 nm (1 m). Komponen larutan adalah atom, ion, atau molekul. Kabut asap, sebagian besar asap, dan beberapa kabut serta awan dapat dianggap sebagai aerosol.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel