Komentar Ma'ruf Amin Soal Rapid Test Anggota DPR dan Keluarganya

Liputan6.com, Jakarta - Wakil Presiden (Wapres) Ma'ruf Amin menanggapi rencana anggota DPR dan keluarganya akan menjalani rapid test virus Covid-19. Wapres menyatakan, pemerintah mengarahkan rapid test tersebut untuk masyarakat.

"Saya kira kalau kebijakan pemerintah melalui BNPB itu memang diarahkan kepada masyarakat," kata Wapres Ma'ruf dalam teleconference, Kamis (26/3/2020).

Untuk itu, kata Wapres, pemerintah mendistribusikan alat kesehatan secara langsung ke pemerintah daerah. Terutama, bagi daerah-daerah yang rawan terpapar corona.

"Karena itu maka alat-alat kesehatan yang ada dari Pemerintah itu disalurkan melalui provinsi, kabupaten-kota terutama kepada daerah-daerah yang diduga ada potensi terjangkit yang lebih luas," jelas Ma'ruf.

Sebanyak 575 anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) beserta keluarga sebelumnya disebutkan akan mengikuti rapid tes virus corona Covid-19. Rencananya, tes tersebut akan digelar pada Kamis 26 Maret 2020 atau Jumat 27 Maret 2020.

"Kami baru menunggu alatnya, besok baru sampai di DPR. Jadi kami perkirakan rapid test anggota DPR akan dilakukan sekitar Kamis atau mulai Jumat ini," kata Sekjen DPR Indra Iskandar, Senin (23/3/2020).

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

Digelar di Ulujami

Rencana rapid test itu akan dilakukan di Kompleks perumahan anggota DPR di Kalibata dan Ulujami. Metodenya, akan digelar secara massal dalam satu ruang serbaguna.

Indra memperkirakan akan ada sekitar 2.000 orang yang menjalani rapid test virus corona. Sebab tidak hanya anggota dewan dan keluarga, tetapi orang yang bekerja untuk anggota seperti sopir pribadi. Sementara itu, DPR menyiapkan empat dokter dan empat paramedis.

Indra menjelaskan, anggota yang negatif akan dirujuk ke rumah sakit untuk divaksin antiflu dan antipneumonia. Sementara, yang positif akan ditangani sesuai prosedur.

"Kita pada rumah sakit rujukan kita sudah sampaikan nanti akan ditangani sesuai prosedur penanganan virus," kata dia.

Reporter: Muhammad Genantan Saputra

Sumber: Merdeka.com

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: