Komik digital jadi peluang bagi komikus Indonesia untuk mendunia

Ilustrator dan komikus Indonesia Is Yuniarto mengatakan komik digital menjadi peluang bagi seniman dan komikus nasional untuk berkarya bahkan hingga kancah dunia.

"Saya melihat ada peluang luar biasa di buku digital seperti misalnya Webtoon. Saya sendiri sedang kembangkan konsep cerita baru (dalam bentuk buku/komik digital)," kata Is saat ditemui ANTARA di Jakarta, Sabtu.

Hal ini, menurut Is, juga merupakan salah satu langkah strategis untuk menghadapi pandemi COVID-19.

​​Baca juga: Meta rilis komik "Indonesiaku" inspirasi bagi kreator dan pelaku usaha

"Sekarang, industri buku cetak tengah mengalami tantangan besar. Ketika pandemi, penerbit banyak yang sulit berkembang karena toko susah untuk buka. Dua tahun ini berat bagi kondisi buku cetak. Namun, buku digital menjadi peluang baik (untuk hadapi pandemi)," jelas seniman di balik komik "Garudayana" dan "Grand Legend Ramayana" tersebut.

Bicara soal karya digital tentu tak lepas dari adanya risiko pembajakan karya. Menurut Is, saat ini, pembajakan sudah tidak relevan karena kemudahan akses konten legal.

"Saya pikir sudah tidak relevan bicara pembajakan di era sekarang ini. Membaca karya legal saat ini sudah terlalu mudah. Pembajak sudah ketar-ketir karena mereka sudah tidak relevan. Akses konten legal sudah mudah banget dan bahkan banyak yang gratis dan bebas," jelas Is.

Namun, tentu saja konten legal tidak lepas dari dukungan masyarakat sebagai pembaca dan penikmatnya. Menurut Is, penting bagi pembaca untuk ikut mendorong industri komik lokal dengan hal-hal kecil namun berarti bagi para seniman di baliknya.

"Kita butuh support pembaca. Bisa mulai dari mendukung dengan membagikan judul-judul komik lokal. Karya luar negeri saat ini memang masih banyak, namun, komik lokal juga berkualitas," papar pria yang merupakan General Manager Comic Division BumiLangit tersebut.

Lebih lanjut, Is membagikan pesan bagi para seniman, pembuat komik, dan ilustrator Tanah Air yang akan terjun dan memulai perjalanan mereka di industri ini.

Bagi dia, penting bagi kreator untuk membuat cerita, karakter, dan hal lain yang memiliki kedekatan dengan kearifan lokal Indonesia.

"Pembaca komik lokal masih mencari dan menyukai konten-konten yang relate dan mereka kenal, seperti jokes dan karakternya. Saya percaya dengan itu mereka bisa bersaing. Karena, dari kualitas gambar dan cerita, komik lokal banyak yang terbit di luar negeri dan ada spotlight besar di luar negeri," paparnya.

"Dan ciri khas (komikus) juga tergantung dari pengalaman visual pencerita. Bagi yang baru mulai, harus konsisten. Mulai lah dari karya singkat dan pendek, namun sering. Itu akan otomatis membentuk ciri khas kalian nantinya," imbuh Is.

Baca juga: Kisah hidup Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy dibukukan dalam komik

Baca juga: Ilustrator komik superhero George Perez meninggal dunia

Baca juga: Kakao Webtoon meluncur di Indonesia bawa pengalaman baru membaca komik

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel