Kominfo Ngungkapke Maraknyo Berita Ngolai Jadi Ngambat Penanganan Pandemi Covid-19

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Palembang - Direktur Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik Kominfo, Usman Kansong ngungkapke kalo berita ngolake atau disebut hoaks, ngambat caro nangani pandemi COVID-19.

Kominfo la ngapus total 1.897 konten berita ngolake tekait COVID-19 tesebar di dunia maya. Dalem mgapus konten itu, Kominfo la bekolaborasi dengan wong penyelenggara sistem elektronik atau platform media sosial.

Dak Cuma itu, Kominfo jugo la bentuk tim cek fakta yang digunoke untuk ngelakuke verifikasi informasi berita ngolai ini.

"Hoaks tumbuh subur biso ngambat kito nangani krisis, dalem hal ini pandemi covid-19," uji Usman Kansong, pas webinar “Tantangan Komunikasi Publik Demi Membangun Optimisme”, dijingok dari Antara.

"Kerno itu, menurut ahli, yang paling baik yaitu mintak nian platform untuk mnrunke biar wong dak biso akses,” ujinyo nambahke.

Usman jugi ngungkapke, Kominfo akan terus ngadirke literasi digital serta konten kontra narasi terhadap hoaks kepada masyarakat. Kehaderan kontra narasi diharapke biar uwong-uwong biso gunoke internet untuk nyari informasi yang bener.

Ini Dio Cek Fakta Liputan6.com

hoaks vaksin
hoaks vaksin

Ngelawan hoaks samo bae ngelawan pembodohan. Itu yang dasari kami buat Kanal Cek Fakta Liputan6.com pada 2018 dan sampe sekarang kini aktif ngasihke literasi media ke masyarakat luas.

Sejak 2 Juli 2018, Cek Fakta Liputan6.com begabung dalem International Fact Checking Network (IFCN) dan jadi partner Facebook.Kami jugo bagian dari inisiatif cekfakta.com. Kerjo samo dengan pihak mano bae, dak kan mempengaruhi independensi kami.

Men kamu-kamu nak dapetke informasi tekait hoaks yang pengen kami telusuri dan verifikasi, biso be nyampeke di email cekfakta.liputan6@kly.id.

Kalo nak besiget dapet jawaban? Payo biso hubungi Chatbot WhatsApp Liputan6 Cek Fakta di 0811-9787-670 atau klik tautan ini bae.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel