Kominfo ungkap tantangan ciptakan "data scientist" di Indonesia

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) mengungkapkan tantangan untuk menciptakan "data scientist" atau ilmuwan data di Indonesia salah satunya adalah belum tingginya kesadaran generasi muda mengenai urgensi ilmu data.

"Maka dari itu Kementerian Kominfo mulai mendidik untuk memberikan kesadaran terkait pentingnya data science sehingga generasi muda itu tahu bahwa data science bisa memberikan manfaat besar hampir di segala bidang," kata Plt. Kepala Pusat Litbang Ditjen Sumber Daya dan Perangkat Pos dan Informatika Kominfo Said Mirza Pahlevi dalam diskusi panel di ICE BSD Tangerang Selatan, Sabtu.

​Untuk itu diperlukan lebih banyak kegiatan mengenalkan pentingnya teknologi digital dan pemanfaatan data serta potensinya untuk masa depan kepada generasi muda sebagai penerus bangsa yang akan memenuhi kebutuhan talenta digital termasuk menjadi data scientist di Tanah Air.

Baca juga: Kominfo uji publik RPM terkait sanksi administratif PSTE

Sebagai salah satu data scientist yang bekerja di pemerintah, pria yang akrab disapa Mirza itu mengatakan antusias masyarakat Indonesia cukup tinggi untuk memahami pentingnya ilmu data.

Hal itu dibuktikan dengan berbagai pelatihan terkait data science yang dilakukan oleh Kementerian Kominfo dan selalu ramai diikuti peserta namun memang masih berasal dari golongan pekerja profesional dan mahasiswa perguruan tinggi.

Tercatat hingga Juni 2022, Kementerian Kominfo telah menggaet 25.000 peserta untuk mengikuti pelatihan mengenai ilmu data atau data science.

Untuk memperbanyak jumlah peminat ilmu data di Tanah Air, maka dari itu Kementerian Kominfo mulai menyentuh generasi terbaru yang paling melek teknologi dan digitalisasi yaitu generasi alfa.

Dengan pelatihan khusus terkait ilmu data dimulai dari anak-anak di tingkat sekolah dasar, Kementerian Kominfo ingin menciptakan pembelajaran dan pemahaman tidak hanya secara teori tapi juga praktek sehingga semakin banyak talenta yang tertarik menjadi "data scientist".

"Kita menginginkan kesadaran terhadap ilmu data tidak terkait teori saja, dengan memanfaatkan kurikulum STEM (Science, Technology, Engineering, dan Mathematics) anak-anak ini bisa mempraktekannya dan memanfaatkan data science untuk membantu pengambilan keputusan," ujar Mirza.

Adapun Kementerian Kominfo bertepatan dengan perayaan Hari Anak Nasional 2022 berkolaborasi dengan pihak swasta menggagas acara bertajuk "Data Science for Kids" yang menyasar talenta digital generasi alfa yang saat ini duduk di bangku kelas 4 dan kelas 6 Sekolah Dasar (SD) untuk mengenal dan memahami data science.

Acara itu merupakan bagian dari program pencetakan talenta digital besutan Kementerian Kominfo yang dikenal dengan nama Digital Talent Scholarship (DTS) dan diharapkan mampu berkontribusi dalam pencetakan talenta digital termasuk data scientist di tengah semangat percepatan transformasi digital nasional.

Baca juga: Kominfo kenalkan ilmu data pada murid SD lewat "Data Science for Kids"

Baca juga: Kopi Flores yang mendunia lewat Pertemuan Ketiga DEWG G20 Labuan Bajo

Baca juga: Google sebut akan ikuti regulasi soal pendaftaran PSE

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel